0 Poin
Ibu hamil depresi

Waspadai Gejala Depresi Antenatal Pada Ibu Hamil

Menunggu momen melahirkan adalah hal yang membahagiakan. Tapi tidak dapat dipungkiri semakin mendekati hari persalinan, banyak ibu hamil yang mengalami rasa cemas, takut dan kekhawatiran. Sehingga berujung pada depresi yang jarang diketahui.

Bila depresi pasca melahirkan seperti baby blues atau postpartum depression mungkin semua orang sudah familiar. Namun, tahukah Anda ibu hamil kerap dilanda depresi antenatal? Depresi antenatal adalah kondisi dimana ibu hamil merasakan kesulitan, kecemasan, kebingungan serta ketakutan yang berlebihan dan dirasakan hampir setiap hari menjelang persalinan.

Menurut American Congress of Obstetricians and Gynecologists (ACOG), sekitar 14-23 persen ibu hamil mengalami beberapa gejala depresi ini. Sayangnya, depresi ini kerap kali diabaikan dan tidak diperhatikan karena dianggap sebagai hal normal akibat dari perubahan hormon selama masa kehamilan. Kondisi ini sangat berbahaya bagi ibu hamil dan bayi yang belum dilahirkannya.

Meski depresi antenatal tidak terdiagnosa, namun Anda bisa mengenalinya melalui beberapa gejalanya sebagai berikut:

  • Ibu hamil mengalami masalah mood yang menyebabkan tidak dapat mengontrol emosi, mudah marah dan gelisah.
  • Merasakan kesedihan yang berkepanjangan sehingga dapat membuatnya menangis terus menerus.
  • Kurangnya minat terhadap sesuatu bahkan termasuk tidak antusias menyambut kelahiran si kecil.
  • Gejala terparah pada depresi antenatal adalah tidak menginginkan bayinya lahir karena takut adanya perubahan pada hidup dan menganggap bayi tersebut dapat membuat hidup tidak menyenangkan lagi.

Pada ibu hamil, depresi antenatal ini bisa melanda selama dua minggu atau lebih. Penyebabnya bukan hanya sekadar perubahan hormon selama masa kehamilan, tetapi ada beberapa faktor yang membuat depresi ini timbul.

Seperti adanya tekanan emosional dan mental, tidak mendapatkan dukungan dari keluarga atau lingkungannya sekitarnya. Serta kecemasan menjadi seorang ibu, situasi sulit mengenai finansial dapat menyebabkan depresi.

Kunci untuk mencegah depresi antenatal adalah bahagia menjalani kehamilan. Ibu hamil tidak boleh memendam apa yang ia rasakan sendiri dan mulailah berani menceritakan kepada orang terdekat agar tidak menjadi beban pikiran. 

(Foto: smart parenting)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

 

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok