0 Poin
tidur malam

Tidur Malam Kurang dari 5 Jam Tingkatkan Risiko Demensia dan Diabetes

Orang dewasa di atas usia 50 yang tidur kurang dari lima jam per malam lebih mungkin untuk mengembangkan beberapa penyakit kronis, kata sebuah studi baru yang diterbitkan dalam jurnal PLOS Medicine.

Penelitian ini membandingkan dengan orang-orang dalam kelompok usia yang sama yang tidur tujuh jam.

Menurut penulis utama studi tersebut, Séverine Sabia, penelitian sebelumnya telah menunjukkan hubungan antara kurang tidur dan berkembangnya kondisi seperti diabetes, tekanan darah tinggi, penyakit kardiovaskular, dan demensia.

"Namun, dalam kehidupan nyata, penyakit kronis sering muncul bersamaan," kata Sabia, "terutama pada usia yang lebih tua, dan masih belum jelas bagaimana durasi tidur dikaitkan dengan risiko multimorbiditas."

Multimorbiditas didefinisikan sebagai memiliki dua atau lebih kondisi kronis pada saat yang bersamaan.

Sabia dan timnya mengambil data dari studi kohort yang dimulai pada 1985. Informasi yang diperiksa termasuk durasi tidur yang dilaporkan sendiri saat partisipan berusia 50, 60, dan 70 tahun.

Pada usia 50 tahun, ada 7.864 peserta sehat. Di antara mereka yang melaporkan tidur kurang dari lima jam, ada risiko 30% lebih besar terkena berbagai kondisi kesehatan kronis dibandingkan dengan orang-orang yang tidur tujuh jam semalam.

Pada usia 60, risiko ini meningkat menjadi 32%. Pada usia 70 tahun, risikonya meningkat bahkan hingga 40%.

Tidur lebih pendek pada usia 50 juga dikaitkan dengan risiko kematian 25% lebih besar, sebagian besar karena peningkatan risiko penyakit kronis.

Ketika orang mencapai usia 60 dan 70, para peneliti menemukan bahwa tidur sembilan jam atau lebih dikaitkan dengan tingkat multimorbiditas yang lebih tinggi.

Mengapa durasi tidur penting seiring bertambahnya usia

Lourdes DelRosso, PhD, yang merupakan profesor neurologi di University of Washington, menjelaskan bahwa penelitian sebelumnya telah menunjukkan hubungan antara tidur pendek dan beberapa area, termasuk penurunan kognitif, penyakit kardiovaskular, dan penyakit kejiwaan.

"Penelitian saat ini berkontribusi dan menambah bukti yang ada dengan menemukan hubungan antara tidur pendek dan multimorbiditas - sesuatu yang sebelumnya tidak ditunjukkan," kata DelRosso.

Namun, selain efek jangka panjang, DelRosso mengatakan ada juga konsekuensi langsung ketika kita tidak cukup tidur, seperti kantuk di siang hari, kelelahan, dan kinerja yang buruk.

David Kuhlmann, MD, Direktur Medis, Obat Tidur di Pusat Kesehatan Daerah Bothwell di Sedalia, Missouri, mengatakan bahwa fokus orang dewasa yang lebih tua harus menilai tidur mereka.

Misalnya, apakah kualitas tidurnya sama seperti dulu? Apakah mereka bisa tertidur dan tetap tertidur seperti sebelumnya?

“Ini mungkin tidak tampak seperti masalah besar bagi mereka bahwa mereka mungkin tidak tidur lebih banyak di malam hari seperti dulu; Namun, penelitian yang sekarang keluar menunjukkan bahwa itu mungkin lebih buruk bagi kesehatan seseorang daripada yang mereka kira, ”katanya.

Kuhlmann mengatakan jika orang dewasa yang lebih tua hanya mendapatkan lima jam atau lebih sedikit tidur per malam, mereka harus mempertimbangkan untuk menemui seorang profesional medis.

“Kurang tidur dikaitkan dengan masalah kesehatan kronis, dan kualitas tidur yang lebih baik dapat menyebabkan kontrol yang lebih baik dari masalah kesehatan tersebut,” katanya.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok