0 Poin
Kolorektal

Studi: Minuman Manis Tingkatkan Risiko Kanker Kolorektal Dini

Kita semua tentu sudah tahu menyeruput minuman manis dapat meningkatkan risiko berbagai penyakit kronis. Namun sebuah studi baru menyoroti satu masalah lagi untuk diwaspadai: Kebiasaan meminum  manis dan soda Anda dapat meningkatkan peluang Anda terkena kanker kolorektal onset dini, kanker paling umum ketiga yang didiagnosis di Amerika Serikat. baik pria maupun wanita.

Dalam studi yang diterbitkan dalam jurnal Gut, peneliti mengumpulkan data dari 96.000 wanita dengan melaporkan minuman yang mereka minum dalam kuesioner makanan setiap empat tahun.

Mereka menemukan bahwa wanita yang minum dua atau lebih minuman manis per hari memiliki risiko lebih dari dua kali lipat terkena kanker kolorektal dini (sebelum usia 50) dibandingkan dengan wanita yang minum kurang dari satu minuman manis setiap minggu.

Setiap minuman manis 8 ons yang dikonsumsi per hari dikaitkan dengan risiko 16% lebih tinggi terkena penyakit ini sejak dini. Sementara itu, antara usia 13 dan 18 tahun, setiap porsi harian dikaitkan dengan risiko 32% lebih tinggi. Secara keseluruhan, 109 peserta dari penelitian ini didiagnosis dengan kanker kolorektal onset dini.

"Minuman ini termasuk minuman berkarbonasi dan non-karbonasi yang dimaniskan dengan gula dan sirup jagung fruktosa tinggi,” kata seorang peneliti di the departemen nutrisi di Harvard, Jinhee Hur.

Sementara para ilmuwan tahu terlalu banyak gula dapat memiliki efek berbahaya pada tubuh, mereka masih bingung apa yang sebenarnya menghubungkan minuman manis ini dengan kanker kolorektal onset dini.

Hur berhipotesis bahwa makanan padat dengan jumlah kalori yang sama lebih mengenyangkan daripada minuman manis saja, yang dapat menyebabkan makan berlebihan. Kondisi ini pada gilirannya, menyebabkan obesitas, resistensi insulin, dan diabetes tipe 2, yang semuanya meningkatkan risiko kanker secara keseluruhan. Faktanya, salah satu faktor risiko utama kanker kolorektal adalah makan makanan gaya Barat, katanya, yang biasanya tinggi makanan olahan dan rendah serat ramah usus.

Untuk mengurangi risiko Anda secara signifikan, tukar minuman manis dengan air, susu, atau kopi atau teh tanpa pemanis. Hur menyarankan makan lebih sedikit daging merah dan olahan, yang juga dikaitkan dengan risiko kanker kolorektal yang lebih tinggi, dan membatasi asupan minuman beralkohol.

Anda juga harus mengonsumsi makanan kaya serat seperti biji-bijian dan kacang-kacangan. Makan lebih banyak serat membantu menjaga sistem pencernaan Anda bergerak, yang menurut penelitian dapat membantu melindungi usus dari pembentukan mutasi penyebab kanker. Hur juga mendorong untuk tetap aktif sepanjang hari (bertujuan untuk berolahraga sekitar 150 menit per minggu) dan berkonsuktasi dengan dokter Anda untuk menentukan seperti apa berat badan yang sehat untuk Anda.

Bahkan jika Anda masih muda; 12% kasus kanker kolorektal diperkirakan didiagnosis pada orang di bawah usia 50 tahun. Itulah alasan mengapa usia skrining yang direkomendasikan baru-baru ini diturunkan menjadi 45 tahun. 

“Kami berharap banyak orang mengikuti rekomendasi ini dan mendapatkan tes skrining mereka demi mendeteksi pencegahan dini,” Hur menambahkan.

(Foto : pixabay)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok