0 Poin
ilustrasi covid

Ahli Temukan Penyebab Masalah Kognitif Pasca Terpapar COVID-19

Para peneliti mungkin sudah menemukan jawaban atas pertanyaan tentang masalah kognitif yang tersisa pada pasien long COVID.

Para ilmuwan mengatakan dalam sebuah penelitian bahwa sistem kekebalan yang terlalu terstimulasi dapat menjadi penyebab kabut otak dan semua masalah kognitif lainnya yang dialami pasien sindrom pasca-COVID.

Ketika sistem kekebalan tubuh terlalu terstimulasi, masalah kognitif yang terus-menerus dapat terjadi. Stimulasi berlebihan diyakini dipicu oleh cedera dan perbaikan pembuluh darah yang sedang berlangsung yang disebabkan oleh perubahan dan peradangan yang dibawa oleh infeksi COVID-19.

Tim peneliti menemukan "tanda peradangan" dalam cairan serebrospinal dari 13 peserta penelitian yang masih memiliki masalah kognitif yang tersisa 10 bulan setelah berjuang melawan virus corona baru.

Tingkat dua penanda inflamasi dalam cairan tulang belakang lebih tinggi pada pasien yang mengalami masalah kognitif persisten setelah serangan mereka dengan COVID-19 ringan. Tingkat lebih rendah pada pasien tanpa gejala selama tahap infeksi penyakit.

“Banyak orang mengalami masalah kognitif yang terus-menerus setelah infeksi SARS-CoV-2, yang dapat berdampak bahkan pada orang dewasa muda yang sehat yang memiliki kasus COVID ringan,” ujar pemimpin penelitian Dr. Joanna Hellmuth, dari University of California, San Francisco.

“Namun, belum ada tes laboratorium atau perawatan yang efektif untuk perubahan kognitif terkait COVID, sebagian, karena kami tidak memahami biologi yang mendasarinya,” lanjutnya.

Sayangnya, penelitian yang mereka lakukan memiliki skala sangat kecil. Tetapi jika temuan itu benar, tim peneliti dapat membantu menetapkan apa yang perlu dilakukan untuk mengatasi masalah kognitif yang ditimbulkan oleh COVID-19.

“Ini adalah pengamatan penting. Ini menunjukkan cedera vaskular dan perbaikan di otak dapat menyebabkan peradangan,” kata Dr. Avindra Nath, direktur klinis Institut Nasional Gangguan Neurologis dan Stroke di Institut Kesehatan Nasional, yang bukan bagian dari penelitian.

Nath menyarankan bahwa uji klinis dapat membantu perkembangan pengobatan sambil menjelaskan apa yang menyebabkan gejala pasca-COVID yang mempengaruhi otak.

Dia menambahkan bahwa sekarang adalah waktu yang tepat untuk bergerak maju dengan uji coba dan studi yang berfokus pada masalah kognitif pasca-COVID karena sangat banyak orang dapat terpengaruh.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok