0 Poin
who

WHO Peringatkan Omicron Menyebar dengan Cepat

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan bahwa varian virus corona baru, Omicron menyebar ke seluruh dunia dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya, 

Kasus varian yang sangat bermutasi telah dikonfirmasi di 77 negara. Tetapi pada konferensi pers, kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan mungkin banyak orang lain yang belum mendeteksinya.

Dr Tedros mengatakan dia khawatir tidak cukup banyak yang dilakukan untuk mengatasi varian tersebut.

"Tentunya, kami telah belajar sekarang bahwa kami meremehkan virus ini dengan risiko kami sendiri. Bahkan jika Omicron menyebabkan penyakit yang tidak terlalu parah, banyaknya kasus sekali lagi dapat membanjiri sistem kesehatan yang tidak siap," katanya.

Varian Omicron pertama kali diidentifikasi di Afrika Selatan pada bulan November, dan negara tersebut telah mengalami lonjakan infeksi. Presiden Cyril Ramaphosa telah dites positif Covid-19, dan saat ini diisolasi dengan gejala ringan.

Sejumlah negara telah memberlakukan larangan perjalanan setelah munculnya Omicron, tetapi ini gagal menghentikannya menyebar ke seluruh dunia.

Dalam konferensi pers pada hari Selasa (14/12/2021), Dr Tedros mengulangi kekhawatiran tentang ketidakadilan vaksin, karena beberapa negara mempercepat peluncuran suntikan booster sebagai tanggapan terhadap Omicron.

Studi terbaru tentang vaksin Pfizer/BioNTech menunjukkan vaksin tersebut menghasilkan antibodi penetralisir yang jauh lebih sedikit terhadap Omicron, tetapi defisit ini dapat ditambah dengan suntikan ketiga, booster.

Dr Tedros mengatakan booster "dapat memainkan peran penting" dalam membatasi penyebaran Covid-19, tetapi itu adalah "masalah prioritas".

"Pemberian booster kepada kelompok dengan risiko rendah penyakit parah atau kematian hanya membahayakan nyawa mereka yang berisiko tinggi yang masih menunggu dosis utama karena keterbatasan pasokan," katanya.

Pasokan untuk program berbagi vaksin global Covax telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir. 

Tetapi para pejabat kesehatan dunia khawatir akan terulangnya kekurangan puluhan juta dosis yang terjadi pada pertengahan tahun ini, sebagian karena India menangguhkan ekspor selama lonjakan kasus di sana.

Di negara-negara miskin, beberapa orang yang rentan bahkan belum menerima dosis pertama vaksin COVID-19.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok