0 Poin
virus polio

Virus Polio Menyebar, Begini Gejalanya

Deteksi virus polio dalam sampel air limbah dari New York dan London telah memicu kekhawatiran tentang kemungkinan krisis kesehatan masyarakat. Padahal, dunia juga belum pulih dari pandemi COVID-19.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), virus polio menyebar melalui kontak orang ke orang dan cara lain, seperti rute oral-feses dan tetesan.

Virus polio sangat menular sehingga dapat mencemari makanan dan air dalam kondisi yang tidak sehat. Penularan tidak dapat dihindari ketika seseorang melakukan kontak dengan kotoran dari orang yang terinfeksi. Infeksi melalui tetesan dari bersin atau batuk lebih jarang terjadi.

CDC mencatat bahwa orang yang terinfeksi dapat menyebarkan virus segera sebelum dan hingga dua minggu setelah gejala penyakit muncul. 

Setelah virus memasuki mulut, ia dapat tinggal di usus selama berminggu-minggu. Orang tanpa gejala masih bisa menularkan virus ke orang lain dan membuat mereka sakit.

Awal bulan ini, pejabat kesehatan New York mendeteksi virus polio dalam sampel air limbah dari Rockland County dan Orange County yang berdekatan. Deteksi itu terjadi sekitar dua minggu setelah AS melaporkan kasus polio pertamanya dalam hampir satu dekade.

Minggu ini, Inggris meluncurkan vaksinasi polio mendesak untuk semua anak di bawah 10 tahun yang berbasis di London setelah ditemukannya jejak polio dalam sampel limbah di beberapa wilayah London. 

Langkah itu dilakukan setelah deteksi polio dalam sampel air limbah dari New York, London dan bahkan Israel memicu kekhawatiran wabah yang lebih luas.

Gejala Polio

Kebanyakan orang yang tertular virus tidak akan mengalami gejala yang terlihat, menurut CDC. Bagi mereka yang terpapar, gejalanya cenderung bervariasi. 

Sekitar 1 dari 4 ornag mengalami gejala seperti flu, seperti sakit tenggorokan, demam, mual, sakit kepala, kelelahan, dan sakit perut. Gejala biasanya berlangsung 2 sampai 5 hari sebelum hilang dengan sendirinya.

Departemen Kesehatan Negara Bagian New York mengindikasikan bahwa gejala ringan dan mirip flu dari virus polio membutuhkan waktu hingga 30 hari untuk muncul. Namun, bahkan sebelum mereka muncul, individu yang terinfeksi sudah dapat menyebarkan virus dan menginfeksi orang lain.

Sebagian kecil dari orang yang terinfeksi akan mengembangkan gejala yang lebih serius yang mempengaruhi otak dan sumsum tulang belakang. Ini termasuk meningitis dan kelumpuhan. 

Yang pertama mempengaruhi sekitar 1-5 dari 100 orang, sedangkan yang terakhir berdampak pada 1 dari 200 orang atau 1 dari 2.000 orang, menurut CDC.

Di antara gejala polio, kelumpuhan adalah yang paling sering dikaitkan dengan penyakit karena dapat menyebabkan cacat permanen atau bahkan kematian. Data ilmiah menunjukkan antara 2 dan 10 dari 200 orang yang terinfeksi mengalami kelumpuhan dan meninggal karena virus dapat secara signifikan mempengaruhi otot yang digunakan untuk bernafas.

Pencegahan Penyakit

Karena tidak ada obat atau pengobatan khusus untuk polio paralitik, pasien bergantung pada terapi fisik atau okupasi jangka panjang untuk membantu mereka dengan kelemahan lengan atau kaki.

Di tengah kebangkitan virus, para ahli mendesak masyarakat, terutama di tempat-tempat di mana polio baru-baru ini terdeteksi, untuk mengambil tindakan pencegahan dan mendapatkan vaksinasi. 

Ada vaksin oral yang tersedia di negara-negara di luar A.S. Sementara itu, hanya vaksin virus polio yang tidak aktif yang diberikan melalui suntikan yang tersedia di A.S.

Selain vaksin, masyarakat juga dapat mencegah penularan virus dengan mempraktikkan kebersihan tangan yang baik dan sering mencuci tangan dengan sabun dan air. Penting untuk dicatat bahwa pembersih tangan berbasis alkohol tidak mampu membunuh virus polio.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok