0 Poin
omicronn

Varian Omicron Memiliki Risiko Infeksi Ulang yang Lebih Tinggi

Hasil awal dari studi laboratorium yang dirilis minggu ini menunjukkan bahwa varian virus corona Omicron mampu menghindari beberapa perlindungan terhadap infeksi yang ditawarkan oleh vaksin COVID-19.

Booster mungkin membuat pertahanan tubuh lebih baik, menurut data dari Pfizer dan BioNTech. Banyak ahli juga berpikir dua dosis vaksin akan melindungi terhadap penyakit parah, bahkan terhadap Omicron.

“Informasi awal pasti mendukung bahwa ada cukup mutasi di tempat yang tepat dalam varian Omicron untuk menghindari manfaat maksimal dari vaksin,” kata Dr. Shira Abeles, spesialis penyakit menular di UC San Diego Health.

“Namun kami optimis akan ada proteksi parsial. Jadi ya, kami mungkin lebih mudah terinfeksi, tetapi kami tetap optimis bahwa itu tidak akan mengakibatkan rawat inap dan kematian.”

Tetapi seberapa baik infeksi virus corona sebelumnya melindungi terhadap varian baru ini? Satu studi menunjukkan bahwa, dalam menghadapi Omicron, orang yang telah pulih dari infeksi sebelumnya memiliki risiko infeksi ulang yang signifikan – jauh lebih tinggi dibandingkan dengan varian sebelumnya.

Sebuah studi dari Afrika Selatan menemukan bahwa risiko infeksi ulang selama gelombang Omicron baru-baru ini jauh lebih tinggi daripada risiko yang terlihat selama gelombang Beta dan Delta sebelumnya di negara itu.

Para peneliti menggunakan catatan ekstensif tes COVID-19 di negara itu dari Maret 2020 hingga akhir November 2021 untuk memperkirakan risiko infeksi ulang dengan Omicron.

Mereka menemukan bahwa risiko infeksi tetap stabil selama lonjakan sebelumnya yang disebabkan oleh Beta dan Delta, tetapi meningkat secara dramatis sejak kedatangan Omicron.

“Kami menemukan bukti peningkatan risiko infeksi ulang yang terkait dengan munculnya varian Omicron, menunjukkan penghindaran kekebalan dari infeksi sebelumnya,” penulis studi Juliet Pulliam, PhD, yang mengarahkan Pusat Keunggulan DSI-NRF Afrika Selatan dalam Pemodelan dan Analisis Epidemiologi di Stellenbosch Universitas.

Infeksi ulang baru-baru ini terjadi pada orang yang serangan awalnya dengan virus terjadi selama gelombang sebelumnya, tetapi kebanyakan dari orang yang memiliki infeksi sebelumnya selama gelombang Delta.

Tingkat infeksi ulang yang dilihat Pulliam dan rekan-rekannya di Afrika Selatan mungkin tidak sama di negara lain, yang memiliki tingkat vaksinasi, booster, dan distribusi usia COVID-19 yang berbeda.

Selain itu, faktor lain dapat mempengaruhi risiko infeksi ulang seseorang, termasuk perilaku pribadi, protokol kesehatan seperti menggunakan masker, dan tingkat kekebalan berbeda dari tiap orang.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok