0 Poin
ejakulasi dini

Tips Tahan Lama untuk yang Mengalami Ejakulasi Dini

Mampu melanjutkan aktivitas seksual untuk waktu yang lebih lama dapat membantu semua pihak mendapatkan seks yang memuaskan dan mencapai orgasme.

Sebuah studi tahun 2020 menunjukkan bahwa rata-rata wanita dalam hubungan heteroseksual monogami membutuhkan 13,41 menit untuk orgasme dari hubungan penis-vagina.

Sebaliknya, sebuah studi tahun 2005 menemukan bahwa rata-rata pria heteroseksual hanya membutuhkan 5,4 menit untuk ejakulasi. Bagi banyak orang, teknik tertentu dapat membuat Anda lebih mudah bertahan lebih lama di tempat tidur.

Lamanya waktu kurang penting daripada bagaimana ejakulasi memengaruhi hubungan. Jika seseorang mengalami ejakulasi terlalu dini sehingga menyebabkan stres atau membuat seks menjadi sulit, maka diperlukan pengobatan.

Meskipun jangka waktu ejakulasi seseorang berada dalam kisaran normal, mereka mungkin masih ingin bertahan lebih lama.

Pengobatan

Obat dapat membantu mengatasi ejakulasi dini, tetapi dokter biasanya hanya meresepkan obat jika pengobatan lain gagal.

Sekelompok antidepresan yang disebut inhibitor reuptake serotonin selektif (SSRI) dapat mengubah fungsi seksual dan membuatnya lebih sulit untuk orgasme. Dengan cara ini, SSRI dapat membantu menunda ejakulasi dan memungkinkan seseorang bertahan lebih lama.

Obat disfungsi ereksi, seperti sildenafil (Viagra), dapat membantu seseorang mempertahankan ereksinya setelah ejakulasi. Hasilnya, mereka mungkin dapat terus berhubungan dengan pasangan, bahkan setelah orgasme.

Desensitizer

Apa pun yang menurunkan sensitivitas penis dapat membantu seseorang menunda ejakulasi. Beberapa dokter mungkin merekomendasikan krim atau semprotan mati rasa.

Amunizer

Biasanya, orang dapat mengoleskan krim atau semprotan ke kepala penis 20-30 menit sebelum penetrasi seksual. Mereka kemudian harus membilas produk tersebut 5–10 menit sebelum berhubungan seks sehingga pengurang rasa tidak mencegah ereksi atau menyebabkan pasangan mereka mengalami mati rasa pada vagina atau anus.

Foreplay

Beberapa orang mungkin menemukan bahwa pemanasan memberi mereka kesempatan untuk memperpanjang aktivitas seksual. Orang-orang ini bisa menyenangkan dan memuaskan pasangannya tanpa khawatir ejakulasi dini.

Dalam sampel 1.055 wanita yang menyelesaikan survei rahasia di Amerika Serikat, hanya 18,4% yang mengatakan bahwa hubungan penis-vagina saja sudah cukup untuk orgasme. Secara total, 36,6% melaporkan bahwa rangsangan klitoris diperlukan untuk orgasme selama hubungan seksual.

Dalam sebuah survei di Inggris, 83,2% dari 1.250 partisipan wanita mencatat bahwa stimulasi klitoris diperlukan agar mereka mencapai orgasme.

Oleh karena itu, orang mungkin merasa terbantu untuk memasukkan seks oral atau stimulasi manual ke dalam aktivitas seksual mereka, terutama jika seks penetrasi tidak mungkin berlangsung cukup lama bagi semua pihak untuk mencapai orgasme.

Mainan seks

Mainan seks memberi seseorang dengan ejakulasi dini cara berbeda untuk berlatih mengendalikan orgasme mereka. Mereka dapat mencoba bermasturbasi dengan mainan seks saja, kemudian menghentikan rangsangan tepat sebelum orgasme. Setelah menunggu beberapa saat, mereka harus mencoba lagi.

Mainan seks juga bisa meningkatkan kenikmatan pasangan, apalagi jika penetrasi tidak mungkin cukup lama bagi mereka untuk orgasme. Untuk pasangan wanita, seseorang dapat mencoba merangsang klitoris saat berhubungan, kemudian menggunakan vibrator atau alat bantu seks lainnya untuk membantu mereka orgasme.

(Foto: united pharmacy)

Amunizer
BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok