0 Poin
olahraga

Tips Mengatasi Resistensi Insulin Secara Alami Lewat Diet dan Olahraga

Resistensi insulin, juga dikenal sebagai gangguan sensitivitas insulin. Kondisi ini terjadi ketika tubuh seseorang telah membangun toleransi terhadap insulin, hormon yang bertanggung jawab untuk mengatur kadar gula darah.

Resistensi insulin terjadi ketika sel-sel di otot, lemak, dan hati Anda kurang responsif terhadap insulin dan karena itu berjuang untuk menyerap glukosa – alias gula – dalam darah.

Biasanya, Anda mendapatkan dorongan gula dalam darah Anda setelah Anda makan sesuatu yang mengandung karbohidrat. Ini meningkatkan sinyal ke pankreas Anda untuk melepaskan insulin, yang kemudian membantu sel Anda menyerap gula dan mengubahnya menjadi energi sehingga Anda dapat berfungsi secara normal.

"Ketika sel-sel dalam tubuh menjadi resisten insulin, lebih banyak insulin diperlukan untuk melakukan pekerjaan yang sama (alias menurunkan kadar gula darah)," kata Daniel Vatner, MD, ahli endokrinologi di Yale School of Medicine.

"Seseorang dengan resistensi insulin perlu membuat lebih banyak insulin setelah makan, atau mereka tidak akan dapat menyimpan dan menggunakan gula dengan benar," sambungnya.

Namun, tubuh Anda hanya dapat memproduksi begitu banyak insulin sendiri. Jadi, ada titik kritis di mana sel-sel Anda menjadi sangat resisten terhadap insulin sehingga mereka kehilangan kendali atas gula darah Anda, dan Anda berakhir dengan kadar gula darah tinggi yang berbahaya dan kronis.

Ketika ada terlalu banyak gula dalam darah Anda terlalu lama, tubuh Anda akhirnya menyimpannya sebagai lemak.

Berolahraga dan makan sehat adalah strategi paling efektif untuk membalikkan resistensi insulin. Bahkan penurunan berat badan 5% hingga 10% saja dapat membantu membalikkan resistensi insulin, kata Vatner.

Olahraga tidak hanya memainkan peran penting dalam manajemen berat badan tetapi juga dapat membantu orang dengan resistensi insulin mengelola gula darah. Sebuah tinjauan tahun 2016 menemukan bahwa aktivitas fisik yang teratur dan cukup intens - seperti berjalan kaki atau bersepeda - selama setidaknya 30 menit, tiga hingga lima hari seminggu dikaitkan dengan peningkatan sensitivitas insulin serta kontrol gula darah.

Schutta menyarankan untuk memulai dengan jalan cepat selama 30 hingga 45 menit beberapa hari dalam seminggu dan kemudian lakukan hingga 150 menit latihan aerobik sedang hingga berat setiap minggu.

Diet juga memainkan peran penting dalam mengelola dan membalikkan resistensi insulin. Jika Anda memiliki resistensi insulin, dokter mungkin menyarankan Anda mengikuti diet Mediterania, diet nabati, atau diet rendah karbohidrat, seperti diet Atkins.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok