0 Poin
tinnitus

TINNITUS (TELINGA BERDENGING)

Tinnitus adalah gangguan dimana seseorang mendengar suara tertentu akibat gangguan persepsi suara di kepala atau telinga. Istilah tinnitus berasal dari kata Latin tinnire, yang berarti dering. Gangguan merasa mendengar suara tertentu tanpa adanya suara sesungguhnya dari luar, dan persepsi tersebut tidak terkait dengan sumber eksternal mana pun adalah keluhan yang paling sering disampaikan pada penderita tinnitus.
Suara yang hanya didengar oleh pasien adalah tinitus subjektif, sedangkan suara yang juga dapat didengar orang lain disebut tinitus objektif. Perkiraan penderita tinnitus berkisar antara 10-15% dari populasi (30-40 juta orang). Dari pasien dengan gejala yang berhubungan dengan telinga, 85% melaporkan mengalami tinitus juga. Baik orang dewasa maupun anak-anak melaporkan mengalami tinnitus. Kejadian tinnitus meningkat seiring bertambahnya usia, meskipun tingkat tinnitus pada anak-anak telah dilaporkan setinggi 13%.
Keluhan tinnitus biasa paling banyak muncul akibat paparan suara keras yang terjadi pada organ pendengeran. Namun tinnitus akibat penyebab ini, merupakan yang paling ringan dan bisa membaik dengan seiiring waktu berjalan. Tinnitus adalah gejala (bukan penyakit) dan karena itu mencerminkan kelainan yang mendasarinya.


TINNITUS SUBJEKTIF
Secara klinis, tinitus subjektif adalah persepsi suara tanpa adanya rangsangan pendengaran. Dalam istilah neurofisiologi, tinitus adalah konsekuensi dari respons otak terhadap kekurangan input dari perifer pendengaran. Dalam sistem pendengaran yang sehat, ada pemetaan frekuensi tonotopik yang teratur dari pinggiran pendengaran (koklea), melalui otak tengah, ke korteks pendengaran. Ketika suatu wilayah koklea rusak, proyeksi subkortikal dan kortikal menyesuaikan dengan kekurangan kronis keluaran (plastisitas), dan organisasi tonotopik berubah.

Di korteks pendengaran, daerah yang sesuai dengan daerah kerusakan koklea disebut zona proyeksi lesi (LPZ). Setelah kerusakan koklea, neuron di LPZ menunjukkan 2 perubahan penting: peningkatan laju pembakaran spontan dan peningkatan representasi frekuensi neuron yang membatasi wilayah kerusakan (yang disebut frekuensi tepi lesi). Temuan ini dijelaskan dalam bentuk :
a) hilangnya penghambatan sentral pada daerah yang rusak dan
b) plastisitas kortikal pada daerah tetangga korteks yang masih aktif.
Oleh karena itu, neurofisiologi tinnitus berhubungan dengan adaptasi kortikal yang merusak terhadap kekurangan input dari perifer sensorik.


TINNITUS OBJEKTIF
Tinnitus bersifat obyektif (yaitu, dapat didengar oleh siapa saja selain individu yang terkena) atau subjektif (yaitu, dapat didengar hanya oleh individu yang terkena). Meskipun sistem klasifikasi ini cukup sering digunakan, fokus pada etiologi tinitus seringkali lebih berguna. Klasifikasi dibahas, dan kemudian artikel ini berfokus terutama pada berbagai etiologi tinnitus dan terapi masing-masing.
Tinitus obyektif relatif jarang. Ini adalah suara yang dibuat di suatu tempat di tubuh, biasanya di telinga, kepala, atau leher, dan memiliki etiologi otot atau vaskular. Tinnitus otot diamati pada beberapa penyakit degeneratif kepala dan leher, termasuk sklerosis lateral amiotrofik. Dalam entitas ini, kontrol neuromuskuler atas otot-otot di telinga kadang-kadang memburuk pada individu dengan persepsi sensorik yang sempurna. Kadang-kadang, hilangnya kendali menyebabkan flutter atau mioklonus berulang pada otot stapedius atau tensor tympani. Hasilnya adalah kepakan yang bisa diamati dan terdengar dari telinga.

Lisis otot tensor atau stapedius melalui sayatan timpanotomi secara seragam berhasil menghilangkan gejala pada kasus ini. Namun, perhatian harus diberikan pada sisi kontralateral. Seringkali, masalahnya bilateral, tetapi perhatian diarahkan ke sisi yang lebih keras. Jika ternyata ada masalah kontralateral, kedua otot harus dipotong pada waktu yang bersamaan. Ini adalah salah satu dari sedikit kasus di otology di mana operasi di kedua sisi pada waktu yang sama dapat dipertimbangkan, mengurangi risiko anestesi dan masalah logistik yang menyertai pasien yang sering bermasalah dengan kecemasan.

Mioklonus palatal adalah penyebab langka tinitus klik yang diinduksi otot. Ini hasil dari pelepasan ritmik dari inti olivary inferior oleh lesi di segitiga Guillain-Mollaret (batang otak). Lesi biasanya disebabkan oleh stroke, trauma, ensefalitis, multiple sclerosis (MS), atau penyakit degeneratif. Beberapa keberhasilan telah dilaporkan dengan terapi injeksi toksin botulinum.

Gangguan lain yang lebih sering diamati adalah kelainan atau kelainan pada arteri karotis. Penyimpangan arteri karotis didokumentasikan beberapa kali dalam literatur. Arteri karotis juga bisa menjadi ektatik seiring bertambahnya usia atau karena operasi dilakukan pada karotis. Hasil akhirnya adalah arteri yang sering melewati leher dan telinga untuk mencapai otak. Tortuositas seperti itu menghasilkan aliran turbulen di arteri, yang dapat dilakukan auskultasi oleh pemeriksa dengan setiap detak jantung. Keluhan tinnitus tidak boleh diabaikan, segeralah berkonsultasi dengan dokter YesDok untuk mengetahui kemungkinan penyebab dan mengatasinya dengan tepat.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok