0 Poin
Kehamilan

Tingkat Latihan yang Tinggi Berhubungan dengan Kehilangan Kehamilan

Keguguran selalu menjadi perhatian serius. Entah itu disebabkan oleh kecelakaan atau medis, kehilangan janin adalah suatu yang tidak diinginkan bagi setiap wanita. Wanita yang pernah mengalami hal ini tentu akan lebih berhati-hati akan hal mengerikan ini. Bahkan, penelitian dari University of Massachusetts di AS menemukan bahwa aktivitas fisik tingkat tinggi dapat meningkatkan risiko kehilangan kehamilan atau dikenal hamil kosong.

Dalam studi yang diterbitkan dalam jurnal Fertility and Sterility tersebut, para peneliti menganalisis data dari percobaan Efek Aspirin dalam Gestation and Reproduction (EAGeR). Mereka merekrut partisipan wanita berusia antara 18 dan 40 tahun dengan satu atau dua kehilangan kehamilan yang berusaha untuk hamil dari 2007 hingga 2011. Penulis senior yang juga profesor epidemiologi di National Institutes of Health, Brian Whitcomb juga terlibat dalam studi ini.

Para peneliti memantau peserta penelitian menggunakan kombinasi tes kehamilan di rumah dan pemeriksaan laboratorium untuk memverifikasi kapan kehamilan terjadi berdasarkan kenaikan hormon hCG, salah satu indikator awal kehamilan. Di antara 785 wanita yang hamil, 188 (23,9 persen) mengalami keguguran, termasuk 55 kerugian subklinis yang terdeteksi hanya dari tes hCG.

Peneliti kemudian membandingkan hasil kehamilan dengan jumlah olahraga yang dilakukan perempuan berdasarkan kuesioner aktivitas fisik. Mereka mendefinisikan tingkat latihan dalam hal jam olahraga MET (setara metabolik) per minggu. MET adalah pengukuran berapa banyak energi yang Anda keluarkan selama aktivitas tertentu. Misalnya, duduk di sofa adalah aktivitas 1 MET. Berlari sejauh 9 menit dianggap sebagai aktivitas 11 MET. Semakin banyak latihan yang Anda lakukan, terutama pada intensitas yang lebih tinggi, semakin banyak jam MET yang Anda kumpulkan.

Wanita dalam kelompok olahraga menengah dan tertinggi  yang terakumulasi 27,8 dan 95,7 MET per minggu  memiliki risiko dua kali lipat untuk kehilangan kehamilan sangat dini dibandingkan dengan perempuan dalam kelompok olahraga terendah, yang berolahraga rata-rata 7,7 jam MET per minggu. “Di antara wanita di sepertiga terendah berdasarkan MET, risiko keguguran subklinis adalah 4 persen dan risiko total keguguran  subklinis dan keguguran  adalah 23 persen,” kata Whitcomb.

Whitecomb menyebut jika aktivitas fisik dapat meningkatkan risiko kegagalan kehamilan tak lama setelah implantasi, yang mungkin merupakan masa kerentanan yang lebih besar dibandingkan kemudian dalam kehamilan. Kehilangan kehamilan subklinis bisa sulit dideteksi karena mereka hanya dapat dideteksi kecuali ia mengecek kehamilannya secara teratur. Meskipun olahraga umumnya baik untuk kesehatan, itu adalah bentuk stres, dan para peneliti ingin melihat bagaimana stres ini berdampak pada periode awal implantasi dan kehamilan ini.

Whitecomb mengatakan penelitian itu menunjukkan bahwa wanita yang kehilangan kehamilan sulit mungkin ingin menghindari aktivitas fisik tingkat tinggi pada tahap awal kehamilan berikutnya, atau sekitar waktu percobaan hamil. Tidak ada alasan bagi wanita yang tidak memiliki riwayat masalah kesuburan atau kehilangan kehamilan untuk menghentikan atau mengurangi aktivitas fisik mereka. Penulis lain dari studi ini, Lindsey Russo menyarankan bahwa wanita dengan kehamilan yang tidak rumit harus tetap didorong untuk terlibat dalam aerobik dan kekuatan. 

(Foto: health.com)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

 

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok