0 Poin

Terlalu Banyak Makan Makanan Cepat Saji Bisa Sebabkan Depresi?

Tingginya kadar natrium dan rendahnya kalium dalam makanan cepat saji merupakan kombinasi yang tidak sehat bagi tubuh. Ini disebut-sebut memiliki korelasi dengan masalah depresi yang bisa dialami remaja.

Sebuah studi baru dari University of Alabama di Birmingham (UAB) menemukan bahwa salah satu penyebab meningkatnya depresi di kalangan remaja Amerika Serikat mungkin adalah makanan cepat saji tinggi, pola makan nabati yang rendah. Ini pada dasarnya berarti garam tinggi dan asupan kalium rendah.

Peneliti UAB menganalisis urin dari sekelompok siswa sekolah menengah dan menemukan kadar natrium yang tinggi dan kadar kalium yang rendah. Mereka juga mengamati tanda-tanda depresi pada kelompok ini. Para peserta terdiri dari 84 anak perempuan dan laki-laki sekolah menengah, 95 persen orang Afrika-Amerika dari rumah-rumah berpenghasilan rendah.

Peneliti menguji kelompok yang sama ini 1- 2 tahun kemudian dan menemukan lebih banyak tanda-tanda depresi. Mereka menyimpulkan natrium tinggi menunjukkan pola makan makanan olahan yang tinggi dan camilan tidak sehat.

"Natrium tinggi, ini berarti sebuah makanan olahan," kata Sylvie Mrug, ketua penulis dan ketua departemen psikologi UAB. "Ini termasuk makanan cepat saji, makanan beku dan makanan ringan tidak sehat."

Mrug mengatakan rendah potasium merupakan indikasi pola makan kehilangan buah-buahan dan sayuran sehat yang kaya kalium. Ini termasuk pisang, ubi, bayam, tomat, jeruk, alpukat, yogurt dan salmon.

Studi ini juga menemukan kadar natrium dan kalium yang lebih tinggi pada awal memprediksi lebih banyak tanda-tanda depresi satu setengah tahun kemudian. Temuan ini berlaku bahkan setelah disesuaikan untuk variabel seperti tekanan darah, berat badan, usia dan jenis kelamin.

"Temuan penelitian ini masuk akal, karena makanan kaya kalium adalah makanan sehat," menurut ahli diet Lisa Drayer, seorang kontributor kesehatan dan nutrisi CNN.

"Jadi, jika remaja memasukkan lebih banyak makanan kaya kalium dalam pola makan mereka, mereka kemungkinan akan memiliki lebih banyak energi dan merasa lebih baik secara keseluruhan - yang dapat mengarah pada rasa kesejahteraan yang lebih baik dan peningkatan kesehatan mental."

Peneliti UAB hanya menemukan hubungan antara natrium dan depresi, dan bukan sebab dan akibat, yang berarti lebih banyak penelitian tentang hal ini perlu dilakukan.

(Foto: Downtown)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok