0 Poin
kehamilan

Tanda Tekanan Darah Tidak Normal di Masa Kehamilan

Selama kehamilan, tekanan darah seseorang harus tetap dalam kisaran normal. Tekanan darah yang sangat tinggi atau rendah membutuhkan perhatian medis.

Menurut American Heart Association (AHA), orang yang sehat harus memiliki pembacaan tekanan darah kurang dari 120/80 milimeter merkuri (mm HG).

American College of Obstetricians and Gynecologists (ACOG) menyatakan bahwa tekanan darah wanita hamil juga harus berada dalam kisaran sehat yaitu kurang dari 120/80 mm Hg.

Jika pembacaan tekanan darah lebih tinggi, wanita hamil mungkin mengalami peningkatan atau tekanan darah tinggi. Jika tekanan darah tinggi terjadi selama kehamilan, ini mungkin mengindikasikan komplikasi serius seperti preeklamsia.

Penting untuk melacak dan mengelola tekanan darah selama kehamilan.

Tekanan darah tinggi saat hamil

Tekanan darah adalah jumlah tekanan yang ditempatkan darah terhadap dinding pembuluh darah dengan setiap detak jantung. Seseorang dapat mengalami tekanan darah tinggi atau hipertensi, selama kehamilan. Ini adalah saat darah memberikan tekanan lebih dari biasanya pada dinding arteri.

Menurut AHA, orang yang hidup dengan tekanan darah tinggi yang tidak diobati berisiko lebih besar terkena serangan jantung, stroke, atau masalah kesehatan lainnya, seperti penyakit ginjal.

Amunizer

Selama kehamilan, tekanan darah tinggi juga dikenal sebagai hipertensi gestasional. Hipertensi gestasional terjadi jika tekanan darah wanita berada dalam kisaran normal selama 20 minggu pertama kehamilan dan kemudian meningkat menjadi 140/90 mm Hg atau lebih tinggi selama paruh kedua kehamilan.

Dalam beberapa kasus, tekanan darah tinggi selama kehamilan mungkin tidak menimbulkan gejala apapun.

Jika tekanan darah tinggi terjadi akibat preeklamsia, gejala umumnya meliputi: bengkak, terutama di tangan atau wajah, sakit kepala yang tidak kunjung sembuh dengan pengobatan, penambahan berat badan yang cepat dan hanya mampu menghasilkan sedikit urine, gangguan penglihatan, muntah atau mual yang dimulai atau memburuk setelah minggu ke-20 kehamilan, perubahan penglihatan, dan  nyeri di dekat perut atau di sisi kanan atas perut.

Tekanan Darah Rendah

AHA mengidentifikasi 24 minggu pertama kehamilan sebagai faktor risiko untuk mengembangkan tekanan darah rendah. Ini dapat menyebabkan gejala seperti: pusing, pingsan, penglihatan kabur, ketidakmampuan untuk berkonsentrasi, kulit dingin atau lembap, pernapasan cepat, kelelahan, dehidrasi.

Bagi kebanyakan orang dewasa, tekanan darah yang sehat biasanya kurang dari 120/80 mm Hg. Tekanan darah rendah, atau hipotensi, terjadi ketika tekanan darah turun di bawah 90/60 mm Hg.

Beberapa orang memiliki tekanan darah rendah secara alami, tetapi penurunan yang tiba-tiba dapat menyebabkan gejala yang berkembang.

Amunizer
BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok