0 Poin
mendengarkan musik

Suka Mengendarkan Musik Pakai Headphone? Awas Pendengaran Terganggu

Sekitar satu miliar anak muda di seluruh dunia dapat berisiko kehilangan pendengaran karena mendengarkan headphone atau menghadiri tempat dengan suara musik yang keras, menurut sebuah penelitian yang dipimpin oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

WHO menyarankan para remaja untuk lebih berhati-hati tentang kebiasaan mendengarkan musik mereka, dan mendesak pemerintah dan produsen untuk berupaya membantu melindungi pendengaran di masa depan.

Analisis yang diterbitkan dalam jurnal BMJ Global Health melihat data dari 33 studi yang diterbitkan dalam bahasa Inggris, Spanyol, Prancis, dan Rusia selama dua dekade terakhir yang mencakup lebih dari 19.000 peserta berusia antara 12-34 tahun.

Ditemukan bahwa 24 persen anak muda melakukan cara mendengarkan musik yang tidak aman saat menggunakan headphone yang dihubungkan dengan perangkat seperti smartphone.

Dan 48 persen ditemukan terpapar tingkat kebisingan yang tidak aman di tempat hiburan seperti konser atau klub malam.

Menggabungkan temuan ini, studi tersebut memperkirakan bahwa antara 670.000 hingga 1,35 miliar anak muda berisiko mengalami gangguan pendengaran.

“Kisaran yang luas karena beberapa anak muda mungkin berisiko dari kedua faktor tersebut,” kata Lauren Dillard, seorang audiolog di Medical University of South Carolina dan penulis pertama studi tersebut.

Dillard mengatakan, cara terbaik bagi orang untuk mengurangi risiko gangguan pendengaran dari headphone adalah dengan mengecilkan volume dan mendengarkan dalam waktu yang lebih singkat.

"Sayangnya, orang memang menyukai musik yang sangat keras," jelasnya. “Pengguna headphone harus menggunakan pengaturan. atau aplikasi di telepon pintar untuk memantau tingkat suara.”

Penyumbat telinga harus dipakai di acara-acara keras seperti konser atau klub malam, katanya, menambahkan, "Mungkin menyenangkan berada di depan oleh pengeras suara, tetapi itu bukan ide yang baik untuk kesehatan jangka panjang Anda.

"Semua perilaku ini, paparan ini dapat bertambah sepanjang hidup Anda, dan kemudian ketika Anda berusia 67 tahun, itu dapat memiliki dampak yang cukup besar," katanya.

Stephen Stansfeld, seorang ahli kebisingan dan kesehatan di Queen Mary University of London yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, mengatakan hal itu menunjukkan "potensi gangguan pendengaran yang serius di seluruh populasi sangat besar".

Lebih dari 430 juta orang - lebih dari lima persen populasi dunia - saat ini mengalami gangguan pendengaran, menurut WHO, yang memperkirakan jumlahnya akan meningkat menjadi 700 juta pada tahun 2050.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok