0 Poin
wanita long covid

Studi: Wanita Memiliki Risiko Lebih Tinggi Terpapar Long COVID

Sebuah studi baru menemukan bahwa wanita dan mereka yang memiliki indeks massa tubuh yang tinggi, mungkin berisiko lebih tinggi dengan kondisi long COVID. Studi ini diterbitkan di PLOS Global Public Health, tim peneliti melakukan survei untuk "mencirikan beban dan prediktor" untuk long COVID.

Long COVID, juga dikenal sebagai sindrom pasca-COVID, adalah kondisi di mana gejala yang dialami pasien selama atau setelah infeksi COVID-19 bertahan selama lebih dari 12 minggu setelah didiagnosis. 

Gejala dapat berkisar dari batuk, kelelahan, dan sesak napas hingga kabut otak, tinitus, dan nyeri dada.

"Sindrom COVID-19 atau pasca-COVID-19 yang sedang berlangsung diperkirakan berdampak buruk pada aktivitas sehari-hari dari 836.000 orang di Inggris menurut laporan ONS (Office for National Statistics, UK), dengan 244.000 mengatakan kemampuan mereka untuk melakukan aktivitas sehari-hari telah 'sangat terbatas'," tulis para peneliti.

Untuk menjelaskan lebih lanjut tentang kondisi tersebut dan berpotensi menginformasikan layanan kesehatan, para peneliti mensurvei orang-orang di Norfolk, Inggris yang didiagnosis dengan COVID-19 pada tahun 2020. 

Secara total, sekitar 1.487 orang berpartisipasi dalam survei tersebut, di mana mereka menjawab pertanyaan tentang pra - dan kondisi pasca-COVID seperti sesak napas, kehilangan indera perasa atau penciuman, dan penggunaan layanan kesehatan terkait dengan long COVID.

"Kami ingin mengetahui faktor-faktor apa yang mungkin membuat orang lebih atau kurang rentan untuk mengembangkan COVID jangka panjang," kata salah satu penulis studi, Vassilios Vassiliou dari Fakultas Kedokteran Norwich Universitas East Anglia (UEA).

Dari seluruh peserta, 774 atau 52,1% mengalami long COVID. Namun, yang menarik adalah lebih banyak wanita yang mengalami gejala tersebut dibandingkan pria, dengan jenis kelamin pria tampak "melindungi dari gejala pasca-COVID" dibandingkan dengan jenis kelamin wanita.

Memiliki BMI yang lebih tinggi juga dikaitkan dengan risiko lebih tinggi terkena long COVID.

"Ditemukan bahwa jenis kelamin perempuan dan BMI tinggi dikaitkan dengan kemungkinan lebih tinggi mengembangkan sindrom pasca-COVID19," tulis para peneliti. "Kedua faktor tersebut memiliki nilai prediksi yang signifikan dalam penggunaan layanan kesehatan lebih lanjut di antara mereka yang didiagnosis dengan sindrom pasca-COVID19."

Hasilnya sejalan dengan penelitian lain yang sebelumnya dilakukan Inggris, di mana perempuan juga ditemukan memiliki tingkat long COVID yang lebih tinggi daripada laki-laki.

Ini menjelaskan lebih lanjut tentang kondisi yang terus diderita banyak orang. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS, misalnya, long COVID juga lebih sering diamati pada beberapa orang seperti mereka yang menderita COVID-19 parah, sementara mereka yang tidak divaksinasi COVID-19 mungkin juga menghadapi risiko yang lebih tinggi untuk itu.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2023 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok