0 Poin
kabin pesawat

Studi: Semakin Sedikit Penumpang Pesawat, Semakin Rendah Risiko Terpapar COVID-19

Wabah virus corona memaksa kita bersabar untuk tidak berpergian. Apalagi ke tempat yang ramai dan juga menggunakan transportasi umum, seperti pesawat salah satunya.

Sebuah penelitian meninjau efek penumpang yang terinfeksi COVID-19 dalam penerbangan. Rangkaian kasus yang dipublikasikan di JAMA pada 18 Agustus ini didasarkan pada pengalaman 102 penumpang yang berada dalam penerbangan dari Tel Aviv, Israel, menuju Frankfurt, Jerman.

Dua puluh empat penumpang dalam penerbangan itu berasal dari kelompok turis yang sama. Seminggu sebelum penerbangan mereka, mereka tanpa sadar terpapar seseorang yang kemudian dinyatakan positif COVID-19.

Sebelum penerbangan, tidak ada penumpang yang tampak sakit. Para peneliti mengatakan tentang penerbangan selama 4 jam 40 menit, "Tidak ada tindakan untuk mencegah penularan (misalnya, memakai masker) yang telah diterapkan."

Para peneliti menguji kelompok turis itu ketika mereka mendarat di Jerman dan menemukan bahwa dari 24, 7 orang positif. Empat orang jatuh sakit selama penerbangan, 2 akan terus mengembangkan gejala dan 1, meskipun positif, tidak menunjukkan gejala.

Kelompok tersebut, yang terdiri dari seperempat penumpang, mengekspos penumpang lainnya saat berada di pesawat. Tim peneliti dapat menindaklanjuti sebagian besar penumpang lain dan menemukan 2 kasus COVID-19 yang dikonfirmasi yang mereka kaitkan dengan kelompok turis, meskipun mereka tidak yakin infeksi terjadi di pesawat.

"Transmisi ini mungkin juga terjadi sebelum atau setelah penerbangan," tulis mereka. Para peneliti memetakan bagan tempat duduk pesawat dan menemukan bahwa 2 penumpang yang kemudian mengembangkan COVID-19 duduk tidak lebih dari 2 baris dari turis yang terinfeksi.

Dalam studi "what happens-in-the-air" lainnya, Arnold Barnett, PhD, seorang profesor statistik di MIT merilis perkiraannya untuk kemungkinan tertular COVID-19 di pesawat.

Dia menemukan bahwa kemungkinannya adalah "1 dari 4.300 untuk penerbangan penuh dan 1 dari 7.700 ketika kursi tengah tetap kosong".

Dr. Barnett juga mencoba menghitung risiko kematian akibat infeksi COVID-19 yang ditularkan oleh pesawat. Dia menemukan bahwa 1 dari 400.000 hingga 1 dari 600.000 penumpang akan mati.

Seperti aktivitas apa pun, terbang selama pandemi berisiko, tetapi tampaknya itu adalah risiko yang sudah diperhitungkan. Dr. Barnett menemukan bahwa risikonya turun ketika pesawat tidak dalam kapasitas penuh.

(Foto: frepik)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok