0 Poin
penurunan kognitif alzheimer

Studi: Pola Makan Tinggi Lemak Percepat Penurunan Kognitif

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa mengikuti pola makan tinggi lemak dalam jangka panjang dapat mempercepat penurunan kognitif yang disebabkan oleh penyakit Alzheimer.

Alzheimer dianggap sebagai bentuk paling umum dari demensia. Sebuah studi baru yang diterbitkan dalam Brain Metabolic Disease menemukan bahwa makan makanan yang tidak sehat dengan jumlah lemak yang tinggi dapat mempercepat penurunan perilaku dan kognitif yang disebabkan oleh penyakit tersebut.

Penelitian ini berasal dari University of South Australia. Tim peneliti ingin meneliti efek dari diet tradisional Barat atau "Amerika", yang biasanya terdiri dari makanan berkalori tinggi dan tinggi lemak, pada penderita Alzheimer.

Menggunakan model tikus yang direkayasa secara genetik untuk mengekspresikan bentuk mutasi protein manusia secara berlebihan, para peneliti memberi makan subjek diet tinggi lemak (23,5%) dalam jangka waktu lama. Beberapa memiliki diet teratur dengan 4,8% lemak.

Para peneliti menemukan bahwa tikus dengan Alzheimer lebih mungkin untuk mengembangkan obesitas ketika diberi diet tinggi lemak. Tikus juga mengembangkan intoleransi glukosa dan resistensi insulin – tanda-tanda diabetes tipe 2.

Para peneliti juga menemukan bahwa ketika diberi makan dengan diet tinggi lemak untuk waktu yang lama, otak tikus sehat mengalami peningkatan kadar protein patologis, menunjukkan bahwa diet tersebut juga dapat mempercepat timbulnya penyakit Alzheimer.

Menurut penulis studi Larisa Bobrovskaya, profesor Ilmu Klinis & Kesehatan di University of South Australia, temuan ini konsisten dengan apa yang sudah diketahui tentang faktor metabolisme dan hubungannya dengan sistem saraf.

“Obesitas dan diabetes merusak sistem saraf pusat, memperburuk gangguan kejiwaan dan penurunan kognitif,” kata Bobrovskaya.

Para peneliti mencatat bahwa temuan mereka menggarisbawahi pentingnya mengatasi pandemi obesitas global.

“Kombinasi obesitas, usia, dan diabetes sangat mungkin menyebabkan penurunan kemampuan kognitif, penyakit Alzheimer, dan gangguan kesehatan mental lainnya,” tambah Bobrovskaya.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok