0 Poin
vaksin

Studi: Orang yang Sudah Divaksinasi COVID-19 Tetap Bisa Menularkan Virus

Sebuah studi di Inggris menemukan bahwa individu yang telah mendapatkan dua dosis vaksin COVID-19 bisa sama menularnya dengan mereka yang belum disuntik.

Bahkan jika mereka tidak memiliki atau sedikit gejala, kemungkinan mereka menularkan virus ke teman serumah lainnya yang tidak divaksinasi adalah sekitar dua dari lima, atau 38%.

Presentase ini turun menjadi satu dari empat, atau 25%, jika teman serumah juga sudah divaksinasi penuh.

Penelitian Lancet Infectious Diseases menunjukkan mengapa membuat lebih banyak orang divaksinasi dan dilindungi itu penting.

Orang yang tidak divaksinasi tidak dapat mengandalkan orang di sekitar mereka yang divaksin untuk menghilangkan risiko terinfeksi, mereka memperingatkan.

Vaksin melakukan pekerjaan yang sangat baik untuk mencegah penyakit dan kematian COVID-19 yang serius, tetapi kurang baik dalam menghentikan infeksi, terutama sejak munculnya varian Delta yang lebih menular yang dominan.

Dan seiring waktu, perlindungan yang ditawarkan oleh vaksin berkurang dan perlu ditingkatkan dengan dosis lebih lanjut.

Karena rumah tangga adalah tempat sebagian besar penularan Covid terjadi, memastikan setiap anggota yang memenuhi syarat untuk mendapatkan vaksin telah memilikinya dan mengetahui dosisnya adalah masuk akal, kata para ahli.

Menurut penelitian, yang berlangsung dari September 2020 hingga September 2021 dan termasuk 440 rumah tangga di London dan Bolton yang melakukan tes PCR Covid:

Orang yang disuntik ganda memiliki risiko terinfeksi varian Delta yang lebih rendah, tetapi masih cukup besar, dibandingkan dengan orang yang tidak divaksinasi.

Orang yang divaksinasi membersihkan infeksi lebih cepat, tetapi viral load puncak mereka - ketika orang paling menular - mirip dengan yang terlihat pada orang yang tidak divaksinasi

"Penularan berkelanjutan yang kita lihat di antara orang yang divaksinasi membuat penting bagi orang yang tidak divaksinasi untuk divaksinasi agar melindungi diri mereka dari tertular infeksi dan COVID-19 yang parah,” ujar Prof Ajit Lalvani, dari Imperial College London, Inggris 

"Kami menemukan bahwa kerentanan terhadap infeksi sudah meningkat dalam beberapa bulan setelah dosis vaksin kedua - sehingga mereka yang memenuhi syarat untuk mendapatkan suntikan booster harus segera mendapatkannya," sambungnya.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok