0 Poin

Studi: Orang Tua Seharusnya Lebih Sering Melakukan Hubungan Seksual

Aktivitas seksual menjadi bagian penting dalam sebuah hubungan suami istri, meskipun cenderung menurun seiring bertambahnya usia. Tetapi meskipun demikian, penelitian menunjukkan bahwa frekuensi aktivitas seksual dapat menurun dengan bertambahnya usia, bagi banyak orang yang lebih tua, seks tetap menjadi bagian penting dari kehidupan mereka.

Ada kesalahpahaman umum bahwa seiring bertambahnya usia, mereka kehilangan minat dalam seks. Tetapi, seperti yang ditunjukkan oleh survei Inggris, ini bukan menjadi masalahnya.

Survei menemukan bahwa 85 persen pria berusia 60-69 melaporkan aktif secara seksual - seperti halnya 60 persen dari mereka yang berusia 70-79 dan 32 persen dari mereka yang berusia 80 tahun ke atas.

Dilansir dari Independent.co.uk, wanita ditemukan kurang aktif secara seksual saat mereka menua, tetapi penelitian menunjukkan bahwa, seperti halnya pria, banyak wanita juga ingin terus melakukan hubungan seks seiring bertambahnya usia.

Dan fakta bahwa begitu banyak orang masih berhubungan seks seiring bertambahnya usia adalah berita baik karena, seperti yang ditunjukkan oleh penelitian baru, semakin sedikit hubungan seks yang dimiliki orang lanjut usia, semakin besar kemungkinan mereka mengalami masalah kesehatan mental dan fisik.

Penelitian tersebut mengamati kehidupan seks 2.577 pria dan 3.195 wanita berusia 50 dan lebih tua. Tim peneliti bertanya apakah mereka pernah mengalami penurunan dalam setahun terakhir dalam tingkat hasrat seksual, frekuensi aktivitas seksual, atau kemampuan untuk ereksi (pria) atau menjadi terangsang secara seksual (wanita).

Penelitian menemukan bahwa orang dewasa yang lebih tua lebih menikmati hidup ketika mereka aktif secara seksual. Mereka yang mengalami penurunan aktivitas seksual melaporkan kesejahteraan yang lebih buruk daripada mereka yang mempertahankan tingkat hasrat, aktivitas, dan fungsi seksualnya di kemudian hari.

Penelitian juga menemukan bahwa pria yang aktif secara seksual di kemudian hari terus memiliki kinerja kognitif yang lebih baik dibandingkan dengan mereka yang tidak.

Bukan rahasia lagi bahwa seks dapat membantu menghasilkan faktor "perasaan senang" itu. Karena saat berhubungan seks, ada pelepasan endorfin, yang menghasilkan perasaan bahagia atau gembira. Ini tidak hanya berdampak pada kesehatan mental kita, karena kadar endorfin yang lebih tinggi juga terkait dengan aktivasi sistem kekebalan yang lebih besar - yang dapat mengurangi risiko kanker dan penyakit jantung.

Penelitian menunjukkan bahwa orang yang melakukan hubungan seksual dengan pasangannya juga cenderung berbagi hubungan yang lebih dekat. Dan kedekatan dengan pasangan seseorang dikaitkan dengan kesehatan mental yang lebih baik.

(Foto: New York Post)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok