0 Poin
makanan olahan

Studi: Makanan Olahan Bukan Hanya Tidak Sehat, Tetapi Membuat Kecanduan

Dalam sebuah studi baru, peneliti menentukan bahwa high process food (HPF) atau makanan olahan tinggi bukan hanya tidak sehat, tetapi juga dianggap adiktif alias membuat candu.

Sementara hampir semua jenis makanan harus diproses sampai tingkat tertentu, makanan olahan tinggi adalah makanan yang seringkali sangat enak, tetapi cenderung mengandung bahan tambahan dalam jumlah berlebihan seperti natrium, gula, dan lemak jenuh.

Beberapa contohnya adalah minuman manis, sereal sarapan manis, produk daging seperti hot dog, sup instan, dan produk pasta.

Ada spekulasi bahwa jenis makanan ini dirancang secara eksplisit sehingga orang akan memakannya secara berlebihan dan menginginkan lebih. Tapi apakah mereka memenuhi syarat untuk dianggap adiktif?

Untuk studi baru yang diterbitkan dalam Addiction Edition, sepasang peneliti melihat lebih dekat pada HPF dan apakah mereka memenuhi syarat sebagai kecanduan berdasarkan kriteria ilmiah dari laporan Surgeon General 1988 tentang kecanduan tembakau.

Keempat kriteria tersebut adalah sebagai berikut: penggunaan yang terkontrol atau kompulsif di mana pengguna merasa sulit untuk berhenti, memiliki dampak psikoaktif pada otak, memperkuat perilaku, dan memiliki dorongan yang kuat atau memicu hasrat.

Keempat kriteria ini digunakan pada tahun 1988 untuk menetapkan bahwa tembakau bersifat adiktif, kata University of Michigan (U-M). Dan dalam studi baru, dengan menggunakan standar yang sama, para peneliti menemukan bukti bahwa HPF mungkin juga demikian.

"Mengidentifikasi bahwa produk tembakau membuat ketagihan benar-benar bermuara pada empat kriteria ini, telah bertahan selama puluhan tahun dalam evaluasi ilmiah," kata penulis utama studi, Ashley Gearhardt dari UM, seperti dilansir dari Medical Daily. "Makanan olahan memenuhi setiap kriteria ini."

“Potensi HPF untuk menjadi kecanduan mungkin menjadi faktor kunci tingginya biaya kesehatan masyarakat,” tambahnya.

"Pola makan buruk yang didominasi oleh HPF berkontribusi pada kematian yang dapat dicegah hingga tingkat yang sebanding dengan produk tembakau," tulis para peneliti.

Temuan semacam itu dapat membantu dalam menciptakan tindakan untuk mengatasi masalah tersebut. Misalnya, memahami potensi adiktif HPF bahkan mungkin mengarah pada perawatan untuk mengekang asupan kompulsifnya, tambah studi tersebut.

"Yang penting, jika sains mendukung bahwa HPF tidak hanya tidak sehat, tetapi juga membuat ketagihan, ini menantang pernyataan bahwa asupan HPF yang berlebihan adalah murni masalah pilihan," tulis para peneliti.

Tetapi tidak seperti merokok, "kita semua perlu makan," kata mereka, menjadikannya hal yang lebih penting. Selain itu, anak-anak dikatakan sebagai "target utama" dari iklan produk makanan olahan tersebut. 

"Sudah waktunya untuk berhenti berpikir tentang makanan olahan hanya sebagai makanan, tetapi sebagai zat yang sangat halus yang dapat membuat ketagihan," kata penulis studi Alexandra DiFeliceantonio.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok