0 Poin
ilustrasi long covid

Studi: Long COVID-19 Sebabkan Masalah Jantung dan Pernapasan

Gejala seperti batuk dan kesulitan bernapas dapat membuat COVID-19 tampak seperti penyakit paru-paru.

Namun, orang yang tertular virus corona baru juga dapat menderita kerusakan jangka panjang pada jantung mereka, menurut sebuah penelitian yang baru.

Lebih dari sepertiga orang yang tidak memiliki riwayat penyakit jantung atau paru-paru yang dirawat di rumah sakit karena COVID-19 terus mengalami sesak napas setahun setelah keluar dari rumah sakit, para peneliti dari Belgia melaporkan.

Analisis mereka menunjukkan bahwa fungsi jantung yang abnormal secara independen terkait dengan sesak napas yang terus-menerus, yang dikenal sebagai dispnea.

“Baik masalah paru-paru dan jantung dapat menyebabkan sesak napas,” kata Dr. Saurabh Rajpal, ahli jantung di The Ohio State University Wexner Medical Center. “Studi ini mengingatkan bahwa kita tidak bisa menganggap enteng virus ini dan perlu mempelajari efek jangka panjangnya pada jantung.”

Temuan ini didasarkan pada tes napas spirometri dan pemindaian tomografi komputer (CT) dada untuk menilai fungsi paru-paru, bersama dengan ultrasound jantung dan teknik pencitraan baru yang disebut kerja miokard yang memberikan informasi lebih tepat tentang fungsi jantung.

“Penelitian dapat membantu menjelaskan mengapa beberapa pasien dengan long COVID masih mengalami sesak napas satu tahun kemudian dan menunjukkan bahwa itu mungkin terkait dengan penurunan kinerja jantung,” Dr. Maria-Luiza Luchian, seorang penulis studi dan ahli jantung di Universitas Rumah Sakit Brussels.

Penelitian ini dipresentasikan di EuroEcho 2021, sebuah kongres ilmiah dari European Society of Cardiology. Itu belum ditinjau atau diterbitkan oleh rekan sejawat.

Studi ini melibatkan 66 peserta tanpa penyakit jantung atau paru-paru sebelumnya yang dirawat di rumah sakit karena COVID-19 antara Maret dan April 2020 di University Hospital Brussels.

Para peneliti menemukan bahwa 23 peserta (35 persen) mengalami sesak napas setahun setelah diagnosis mereka.

“Ketika melihat secara detail fungsi jantung dengan USG jantung, kami mengamati kelainan halus yang mungkin menjelaskan sesak napas yang berkelanjutan,” kata Luchian.

“Pekerjaan miokard dapat menjadi alat ekokardiografi baru untuk identifikasi dini kelainan fungsi jantung pada pasien dengan COVID-19 yang lama, yang mungkin memerlukan pengawasan jantung yang lebih sering dan jangka panjang.

“Studi di masa depan termasuk varian COVID-19 yang berbeda dan dampak vaksinasi diperlukan untuk mengkonfirmasi hasil kami pada evolusi jangka panjang dan kemungkinan konsekuensi jantung dari penyakit ini.”

Jantung berdebar-debar dan nyeri dada adalah beberapa gejala long COVID-19 yang berhubungan khusus dengan jantung, bukan paru-paru, katanya. Namun, tes diagnostik terkait COVID-19 lebih sering berfokus pada masalah paru-paru.

“Kondisi terkait jantung mungkin lebih umum daripada yang kita pikirkan karena tidak selalu ada perbaikan,” kata Wisotzky.

“Ahli jantung selalu mengingatkan kami bahwa bahkan bagi mereka yang menunjukkan bukti cedera jantung akibat COVID-19, sebagian besar tidak memerlukan perawatan khusus dan sebagian besar sembuh,” katanya.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok