0 Poin
sleepless

Studi: Kurang Tidur Membuat Otak Sulit Mengatur Rasa Takut

Sebuah penelitian mengungkapkan bagaimana kurang tidur dapat mengganggu kapasitas otak untuk mengatur rasa takut. Temuan ini membantu menjelaskan mengapa gangguan tidur yang sering membuat orang lebih rentan terhadap kecemasan dan gangguan stres pascatrauma (PTSD).

Tidur memainkan peran penting dalam menjaga kesehatan mental. Misalnya, orang dengan insomnia tiga kali lebih mungkin mengalami gangguan kecemasan dibandingkan dengan mereka yang tidur normal, menurut tinjauan sistematis penelitian yang diterbitkan pada 2019.

Studi lain menemukan bahwa orang yang sering mengalami gangguan tidur - masalah umum bagi petugas kesehatan dan personel militer - memiliki risiko PTSD yang lebih tinggi.

Tidur memainkan peran penting dalam mengatur rasa takut. Ini adalah proses belajar di mana rangsangan yang sebelumnya terkait dengan sensasi atau pengalaman yang tidak menyenangkan sekarang menjadi tidak berbahaya.

Sebuah studi pencitraan otak baru yang muncul di jurnal Biological Psychiatry: Cognitive Neuroscience and Neuroimaging menunjukkan bagaimana kurang tidur mengganggu kemampuan otak untuk melupakan kenangan yang memicu rasa takut pada hari berikutnya.

Peneliti tidur yang dipimpin oleh Anne Germain, Ph.D., di University of Pittsburgh, PA, dan Edward Pace-Schott, Ph.D., di Harvard Medical School dan Massachusetts General Hospital di Charlestown, MA, mengundang 154 relawan untuk menghabiskan 3 malam di lab tidur.

Pada malam pertama, para peneliti mengizinkan mereka untuk mengikuti waktu tidur biasanya. Tetapi pada malam kedua, para ilmuwan secara acak menugaskan mereka ke salah satu dari tiga kelompok: tidur normal, pembatasan tidur, dan kurang tidur.

Kelompok tidur normal diizinkan tidur dan bangun pada waktu biasanya, sementara tim peneliti membangunkan kelompok pembatasan tidur setelah mereka tidur setengah dari jumlah biasanya. Kelompok kurang tidur sama sekali tidak diperbolehkan tidur.

Pemindaian menunjukkan, otak mereka yang tidur biasanya terlibat dalam jaringan wilayah yang terlibat dalam ketakutan yang terkondisi. Mereka juga menggunakan area regulasi korteks prefrontal yang menghambat emosi seperti ketakutan.

Sebaliknya, pada otak subjek yang tidurnya terbatas, jaringan salience dan daerah penghindaran rasa sakit diaktifkan dengan kuat di semua tahap.

“Kami menemukan bahwa di antara tiga kelompok, mereka yang hanya tidur setengah malam menunjukkan aktivitas paling banyak di wilayah otak yang terkait dengan rasa takut dan paling sedikit aktivitas di area yang terkait dengan kontrol emosi," kata Dr. Pace-Schott.

(Foto: freepik)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok