0 Poin
Tidur

Studi : Apnea Tidur Obstruktif Meningkatkan Risiko Penyakit Kronis

Tidak seperti kondisi jantung kronis atau diabetes atau kanker, sleep apnea adalah kondisi yang umumnya diabaikan atau kurang dipahami orang. Tidur berisik atau mendengkur hanya dianggap sebagai gangguan, tetapi jika apnea tidur obstruktif (OSA), itu adalah tanda masalah kesehatan yang perlu diwaspadai.

Apnea tidur terjadi ketika jalan napas tidak tersumbat, tetapi otak gagal mengirim sinyal yang tepat ke otot-otot yang mengontrol pernapasan. Hal ini biasanya terkait dengan fungsi sistem saraf pusat.

Di sisi lain, apnea tidur obstruktif (OSA) adalah bentuk apnea tidur yang lebih umum yang terjadi ketika otot-otot tenggorokan menghalangi jalan napas selama tidur. Orang dengan OSA mengalami interval penyumbatan saluran napas atas lengkap atau sebagian saat tidur, yang memaksa otot dada bekerja lebih keras untuk membuka saluran udara. Oleh karena itu, ketika pernapasan berlanjut, ada napas terengah-engah yang mengikutinya.

"Apnea tidur obstruktif (OSA) adalah gangguan pernapasan terkait tidur yang umum, disebabkan oleh penyumbatan tenggorokan karena kelemahan otot tenggorokan saat tidur," kata seorang konsultan neurologi, Narayanan.

Menurutnya, penurunan kadar oksigen darah saat berhenti bernapas (apnoea) berdampak pada berbagai fungsi tubuh. Evaluasi dapat mengungkapkan tekanan darah tinggi dan gangguan pada beberapa parameter seperti glukosa darah dan kolesterol serum. Pasien dengan OSA berat berada pada peningkatan risiko serangan jantung dan stroke.

Irama jantung yang tidak teratur pada beberapa pasien ini juga dapat menyebabkan kematian mendadak. Oleh karena itu, sleep apnea yang tidak diobati dapat menimbulkan beberapa tantangan kesehatan bagi tubuh, termasuk tekanan darah tinggi, stroke, gagal jantung, diabetes.

Apa saja tanda-tanda apnea tidur?

Paling sering, tanda-tanda awal apnea tidur dikenali oleh orang lain, seperti pasangan tempat tidur atau keluarga di rumah.

Narayanan mengatakan setiap dengkuran keras dan gangguan pernapasan perlu diperhatikan.

"Pasien mungkin tiba-tiba terbangun di malam hari setelah merasa tersedak. Kantuk di siang hari sangat umum. Mereka mungkin juga mengalami sakit kepala di pagi hari, kesulitan konsentrasi, perubahan suasana hati, dan penurunan libido," Narayanan lebih lanjut.

Mengenal perbedaan mendengkur dan sleep apnea

Mendengkur yang normal tidak disertai dengan gangguan pernapasan. OSA dikonfirmasi dengan melakukan studi tidur semalaman. Selama prosedur ini, pernapasan pasien, tonus otot, aktivitas jantung, aktivitas otak dan saturasi oksigen darah diukur. Menurut Narayanan, mereka yang didiagnosis dengan OSA, pengobatan dengan oksigen di bawah tekanan sangat efektif dalam mengurangi masalah.

Apnea tidur obstruktif dapat terjadi karena berbagai alasan. Beberapa faktor risiko yang ditetapkan oleh dokter adalah obesitas, usia lanjut, tekanan darah tinggi, merokok, diabetes dan penyempitan saluran udara oleh gangguan seperti pembesaran amandel.

Para ahli percaya, melakukan gaya hidup sehat dengan memperhatikan olahraga yang cukup dan diet sehat membantu meminimalkan risiko OSA dan konsekuensi buruknya pada kesehatan keseluruhan.

(Foto : pixabay)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok