0 Poin
Tes antibodi

Perlukah Tes Antibodi Setelah Divaksin?

Meskipun vaksin membutuhkan waktu beberapa saat untuk menghasilkan antibodi, sangatlah wajar untuk merenungkan dan khawatir jika vaksin Anda benar-benar bekerja dengan baik, seperti yang seharusnya. Meningkatnya varian COVID baru dan mutasi menakutkan juga telah memicu alarm bagi orang-orang yang ingin melindungi diri mereka sendiri, dan bertanya-tanya apakah mereka memiliki kekebalan yang dibutuhkan.

Pengujian preventif dan diagnosis tetap menjadi kunci untuk memerangi pandemi COVID-19. Tes antibodi, yang bertindak sebagai turunan dari kekebalan yang dipicu oleh infeksi, saat ini sedang meningkat, terutama di antara mereka yang telah divaksinasi terhadap virus untuk memeriksa apakah mereka telah memperoleh manfaat dari vaksinasi. Bagi sebagian orang maka menjalankan tes antibodi untuk memeriksa apakah vaksin bekerja dengan baik atau tidak.

Antibodi adalah protein pelawan infeksi, yang diproduksi sebagai respons terhadap virus. Kondisi ini membantu tubuh Anda mengingat paparan dan mengenali virus. Setelah melawan infeksi, ia memetakan keterpaparan orang tersebut terhadap virus dan tingkat (biasanya numerik) kekebalan alami yang diperoleh setelahnya.

Di tingkat komunitas, tes antibodi dapat membantu menentukan keefektifan vaksin dan bahkan dapat mengungkapkan siapa yang mungkin lebih rentan terhadap infeksi ulang pada titik tertentu.

Meskipun kedua dosis vaksin tersebut membantu meningkatkan antibodi pemberi kekebalan, seseorang hanya akan dianggap divaksinasi lengkap atau diimunisasi lengkap 14 hari setelah menerima dosis vaksin kedua. Peningkatan antibodi sebelumnya akan dianggap sebagai kekebalan parsial.

Sesuai standar internasional, jumlah antibodi antara 10-1000 IU dianggap protektif. Para ahli mengatakan bahwa kekebalan yang didorong oleh vaksin dapat meningkat hingga 300 ketika seseorang diinokulasi.

Misalnya, mungkin ada orang yang mungkin terlindungi dengan baik tetapi memiliki komplikasi tertentu yang tidak membantu mereka memasang antibodi yang diperlukan. Oleh karena itu, berapa pun hitungan yang Anda miliki, ketahuilah bahwa setiap orang akan sama-sama terlindungi dari virus.

Di atas kertas, tes antibodi terdengar seperti ide yang bagus untuk mengukur respon imun sehubungan dengan vaksinasi. Tetapi tidak mutlak perlu untuk menyelesaikannya. Kecuali Anda disarankan secara khusus, tes antibodi sebelum / sesudah vaksinasi mungkin sebenarnya tidak diperlukan.

Beberapa ahli khawatir bahwa tes antibodi yang tersedia untuk umum saat ini mungkin tidak dapat secara spesifik memetakan antibodi yang dihasilkan oleh vaksin. Bagi mereka yang memilih untuk mendapatkan tes, para ahli menyarankan untuk tidak sepenuhnya bergantung pada hasil tes.

Selama Anda mendapatkan dua dosis tepat waktu, mengikuti semua tindakan pencegahan yang diperlukan dan mempraktikkan kebersihan dasar, Anda akan memiliki perlindungan yang cukup dari virus mematikan.

(Foto : pixabay)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok