0 Poin

Penyebab Sakit Perut, Karena Diet yang Salah

Jika sakit perut terjadi setelah makan dan kemudian hilang, biasanya disebabkan oleh makanan, sakit perut atau ketidaknyamanan setelah makan memiliki banyak penyebab.

Jika seseorang memiliki gejala lain atau ketidaknyamanan yang sedang berlangsung yang mewakili perubahan diet mereka, itu mungkin kondisi medis.

Tidak mengonsumsi makanan pedas atau berlemak dan mengurangi minuman manis atau kafein, juga dapat membantu. Sakit perut dapat dicegah dengan seseorang yang mengonsumsi makanan seimbang dan sehat dengan buah-buahan dan sayuran segar.

Dalam artikel ini, Yesdok coba mencantumkan beberapa alasan mengapa perut seseorang mungkin sakit atau merasa tidak nyaman setelah mereka makan, termasuk makanan dan penyebab medis.

Makanan

Karena berbagai alasan, makanan yang seseorang pilih untuk dimakan dapat menyebabkan perut mereka sakit setelahnya.

1. Keracunan makanan

Gejala keracunan makanan lainnya adalah sakit perut. Gejala lainnya termasuk:

  • muntah
  • diare
  • kekurangan energi
  • suhu tinggi

Gejala dapat muncul beberapa jam setelah makan, tetapi mungkin perlu berhari-hari atau berminggu-minggu untuk muncul ke permukaan.

Keracunan makanan biasanya hanya berlangsung beberapa hari, biasanya dapat diobati di rumah dengan istirahat dan cairan.

2. Makanan asam

Makanan asam dapat mengiritasi lambung termasuk jus buah, keju olahan, dan tomat.

Menemukan alternatif, seperti mengganti jus buah dengan air atau teh, dapat membantu mengurangi rasa sakit perut.

3. Masuk angin

Perut mungkin terasa meregang dan tidak nyaman, atau mungkin ada rasa sakit yang tajam.

Minuman manis dan makanan tertentu dapat menyebabkan kembung dan angin, termasuk:

  • bawang
  • kacang
  • kubis
  • brokoli

Ketika seseorang mengunyah permen karet, mengisap permen, atau makan dengan mulut terbuka, itu dapat menyebabkan udara menelan. Ini bisa menjadi penyebab angin lainnya.

4. Makanan pedas

Mereka mengandung capsaicin, bahan kimia yang menyebabkan sensasi panas atau terbakar. Capsaicin dapat mengiritasi bagian sensitif tubuh, termasuk perut.

5. Gangguan pencernaan

Seperti halnya sakit perut, mereka mungkin merasa kembung atau sakit, seseorang dapat menderita gangguan pencernaan setelah makan atau minum.

Terkadang, ini bisa mengiritasi lapisan perut dan menyebabkan gangguan pencernaan.

Makanan kaya atau berlemak, kafein, minuman manis, dan alkohol dapat memperburuk gangguan pencernaan.

Obat-obatan bebas, yang tersedia secara online dan sebagai antasid, dapat membantu jika memotong makanan dan minuman tertentu tidak ada bedanya.

6. Kafein

Kafein adalah stimulan yang ditemukan dalam teh dan kopi yang dapat mengiritasi lambung dan menyebabkan ketidaknyamanan bagi sebagian orang.

Teh tanpa kafein dan kopi tanpa kafein tersedia secara online. Teh buah atau air panas dengan irisan lemon juga menyehatkan untuk membantu orang yang minum air di siang hari.

7. Alkohol

Ini terutama benar jika mereka berkarbonasi, seperti bir atau anggur bersoda, yang juga dapat memperburuk mulas.

Minum minuman ringan atau air di antara minuman beralkohol atau memilih anggur atau bir tanpa alkohol adalah cara untuk mengurangi konsumsi alkohol.Jika seseorang mengurangi jumlah alkohol yang diminum, minuman itu dapat memiliki banyak manfaat kesehatan.

(foto: express.uk)

TAG TERKAIT
YesDok
konsultasi
tanyadokter
dokter
BukanDokterDokteran
DokterBeneran
diet
bahaya diet
BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

HUBUNGI KAMI

 

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2019 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok

×

Halo

Nama Saya
Saya Adalah
di perusahaan
hubungi saya di +62
website perusahaan
E-mail saya di