0 Poin
Detak jantung

Pentingnya Memahami Detak Jantung Sebagai Penanda Kesehatan

Perkembangan gadget semakin memudahkan segala sesuatu, tak terkecuali perihal kebugaran. Jam tangan kebugaran atau sportwatch semakin memudahkan beragam aktivitas.

Detak jantung istirahat pada jam Anda dikatakan sebagai detak jantung aman. Lantas apakah demikian?

Sebagai orang dewasa, kisaran normal untuk denyut jantung istirahat adalah 60 sampai 100 denyut per menit. Anak-anak memiliki detak jantung yang lebih cepat karena tubuh dan ukuran jantung mereka yang lebih kecil.

“Detak jantung istirahat yang ideal dikatakan mendekati 50 hingga 70. Terlepas dari apa yang dianggap normal, penting untuk mengenali bahwa detak jantung yang sehat akan bervariasi tergantung pada situasinya,” kata konsultan kardiologi, N. Ganesan.

Sedangkan menurut Jaideep Menon yang juga seorang Konsultan Kardiologi Dewasa, Detak jantung adalah cerminan yang baik dari kondisi kesehatan umum seseorang, dengan atlet terlatih yang sangat bugar memiliki detak jantung istirahat yang sangat rendah.

"Detak jantung juga mencerminkan status kesehatan mental seseorang dengan individu yang stres, gugup, dan cemas yang mengalami peningkatan," ucapnya.

Sederhananya, jantung dipicu untuk berkontraksi melalui aktivitas listrik yang dihasilkan oleh baterai kecil di jantung yang disebut sinoatrial node (SAN). Arus listrik yang dihasilkan di SAN berjalan melalui sistem konduksi khusus di jantung untuk menyebar ke seluruh bagian jantung dan memulai kontraksi mekanis, yang terjadi hampir bersamaan di dua ruang bawah (ventrikel) dan dua ruang atas (atrium).

Denyut jantung yang rendah dapat disebabkan oleh SAN yang tidak bekerja pada kecepatan normal, kelainan pada konduksi arus atau mungkin sekunder karena kondisi medis non-jantung. Detak jantung yang rendah tidak harus selalu patologis.

Detak jantung yang lambat bisa menjadi pertanda seperti:

  • Serangan jantung atau penyakit jantung lainnya
  • Infeksi tertentu (termasuk penyakit Lyme atau demam tifoid)
  • Kadar kalium yang tinggi dalam darah (hiperkalemia)
  • Kelenjar tiroid yang kurang aktif

Penyakit yang berhubungan dengan detak jantung yang cepat meliputi:

  • Infeksi atau hampir karena demam
  • Masalah jantung, misalnya kardiomiopati
  • Efek obat-obatan tertentu
  • Rendahnya kadar kalium dalam darah (hipokalemia)
  • Kelenjar tiroid yang terlalu aktif atau terlalu banyak obat tiroid
  • Anemia
  • Asma

Apa saja gejala umum dari detak jantung yang lambat dan cepat?

Gejala umum dari detak jantung yang lambat meliputi: kelelahan, pusing, kepala terasa ringan, pingsan atau hampir pingsan, kebingungan, sulit untuk berolahraga hingga berdebar-debar.

Melatih irama detak jantung

Denyut jantung meningkat dengan olahraga sebagai respon fisiologis untuk memenuhi kebutuhan oksigen tubuh. 120-150 denyut per menit dapat dilihat selama aktivitas sedang hingga berat pada individu sehat normal.

Denyut jantung istirahat yang lebih rendah dapat dilihat pada individu yang berolahraga secara teratur. Pada atlet professional mungkin mencapai 40 denyut per menit saat istirahat.

Infeksi Covid-19 dapat menyebabkan peradangan pada jaringan jantung atau paru-paru. Pada akhirnya dapat menyebabkan detak jantung yang terus meningkat.

Beberapa individu mengeluh jantung berdebar atau kelelahan bahkan setelah 1 bulan terinfeksi Covid-19 yang disebut long Covid. Individu ini tentu memerlukan penilaian jantung dan pulmonologi rinci untuk mengetahui kerusakan permanen atau gejala sisa.

(Foto: medicalnewstoday)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok