0 Poin
Obat

Penggunaan Obat Penghilang Rasa Sakit Jangka Panjang dapat Merusak Ginjal

Anda sering bergantung pada penghilang rasa sakit untuk meringankan rasa nyeri? Jika iya, maka ini yang perlu Anda ketahui.

Sebuah studi mengatakan penggunaan jangka panjang dari obat penghilang rasa sakit yang dijual bebas yang menyebabkan kerusakan ginjal.

“Tidak banyak orang menyadarinya, tetapi penggunaan analgesik (pembunuh rasa sakit) jangka panjang dapat menyebabkan kondisi yang disebut neuropati analgesik yang menyebabkan kerusakan ginjal,” kata ahli medis dan nefrologi, Manju Anggarwal.

Obat pereda nyeri tidak membahayakan ginjal pada orang sehat jika diminum sesekali. Namun, meminumnya terlalu sering untuk waktu yang lama, terutama sebagai kombinasi obat, dapat menyebabkan kerusakan ginjal yang parah.

Ancaman bahkan lebih besar pada individu berisiko tinggi seperti orang tua, penderita diabetes dan pasien tekanan darah tinggi. Ginjal mereka bisa rusak bahkan dengan penggunaan obat penghilang rasa sakit sesekali.

Banyak analgesik dijual tanpa resep untuk mengurangi rasa sakit dan peradangan. Ini termasuk Obat Anti-inflamasi Non-steroid (NSAID) seperti ibuprofen, diklofenak dan naproxen. Kombinasi obat-obatan, termasuk aspirin, asetaminofen dan kafein, juga mudah didapat dan biasa dikonsumsi oleh pasien untuk sakit kepala kronis dan sakit punggung.

Penyakit Ginjal Kronis yang sudah ada sebelumnya juga dapat memburuk dalam hal peningkatan kadar kreatinin. Obat pereda nyeri juga dapat menyebabkan peningkatan kadar potasium dalam tubuh.

Sebagian besar pasien tetap asimtomatik pada tahap awal penyakit ginjal dan peningkatan kreatinin merupakan temuan kebetulan. Namun, dalam bentuk penyakit lanjut, bisa terjadi sesak napas, muntah, kehilangan nafsu makan dan pembengkakan di sekujur tubuh.

Dokter mengatakan bahwa mencegah selalu lebih baik daripada mengobati, jadi penggunaan obat penghilang rasa sakit secara bijaksana sangat disarankan.

Pasien dengan penyakit ginjal yang diketahui atau mereka yang berisiko terkena penyakit ginjal seperti lansia dan penderita diabetes harus menghindari obat penghilang rasa sakit sama sekali. Mereka malah harus beralih ke parasetamol atau opioid untuk mengontrol rasa sakit.

“Jika Anda mengonsumsi obat pereda nyeri secara teratur dan ternyata kadar kreatinin Anda meningkat, hentikan penggunaannya dan segera temui ahli nefrologi,” Mandu menambahkan.

(Foto : pixabay)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok