0 Poin
demensia

Peneliti Temukan Manfaat Vitamin K untuk Penderita Demensia

Seiring bertambahnya usia, risiko terkena demensia meningkat. Demensia adalah istilah yang diberikan untuk sekelompok penyakit, yang paling umum adalah penyakit Alzheimer.

Saat ini tidak ada obat untuk demensia; namun, beberapa obat tersedia yang dapat membantu mengatasi gejala. Selain itu, para peneliti terus mencari cara untuk mengurangi keparahan gejala atau mencegah penyakit berkembang dengan cepat.

Sebuah studi baru dari Universitas AlMaarefa di Arab Saudi menunjukkan bahwa vitamin K dapat membantu melindungi terhadap “kerusakan kognitif.” 

Studi baru yang dipresentasikan pada pertemuan Experimental Biology pada 5 April 2022 itu menguji pemberian suplemen vitamin K pada hewan tikus.

Menurut Asosiasi Alzheimer, demensia ”adalah istilah umum untuk kehilangan ingatan, bahasa, kemampuan memecahkan masalah, dan kemampuan berpikir lainnya yang cukup parah untuk mengganggu kehidupan sehari-hari”.

Penyakit Alzheimer dianggap sebagai akibat dari penumpukan protein abnormal di otak, yang disebut plak amiloid. Ini dapat menghentikan sel-sel otak dari memberi sinyal sebaik yang mereka lakukan sebelumnya dan merusaknya.

Ada jenis demensia lain, dan demensia vaskular diduga disebabkan oleh berkurangnya aliran darah ke otak, yang juga dapat merusak sel-sel otak.

Menurut data terbaru dari Alzheimer's Association, orang berusia 65 tahun ke atas berada pada risiko tertinggi untuk mengembangkan demensia Alzheimer. 

Penting untuk mengonsumsi berbagai jenis vitamin dan mineral untuk menjaga kesehatan. Salah satu vitamin yang berperan baik dalam kesehatan otak dan tulang adalah vitamin K, yang sering ditemukan pada sayuran berdaun hijau.

Profesor Mohamed El-Sherbiny, penulis senior studi tersebut, menjelaskan mengapa vitamin K penting.

“Proses penuaan dikaitkan dengan penurunan fungsi otak,” kata Prof El-Sherbiny. “Vitamin K adalah vitamin alami yang larut dalam lemak. Itu melindungi otak dari perkembangan Alzheimer.”

“Mengkonsumsi sayuran dan buah-buahan dalam jumlah yang cukup cukup untuk menjaga kadar vitamin K normal. Namun, suplemen juga tersedia untuk menggantikan sumber alami jika tidak dapat dikonsumsi.”

Karena vitamin K dapat mempengaruhi fungsi otak, para peneliti dalam penelitian ini ingin melihat bagaimana hal itu mempengaruhi fungsi kognitif pada tikus.

Para peneliti melakukan uji coba selama 17 bulan pada tikus. Satu kelompok menerima suplemen vitamin K, dan yang lainnya tidak.

Tikus menjalani serangkaian tes fungsi kognitif selama penelitian. Menurut penulis, mereka menguji "untuk menilai tingkat kognitif, kecemasan, dan perilaku seperti depresi."

Pada akhir penelitian, tikus yang menerima suplemen vitamin K telah mengurangi tingkat gangguan kognitif, depresi, dan kecemasan. Selain itu, penulis mencatat bahwa tikus-tikus ini mengalami “peningkatan memori spasial dan kemampuan belajar.”

“Vitamin K2 menunjukkan dampak yang sangat menjanjikan dalam menghambat perubahan perilaku, fungsional, biokimia, dan histopatologi terkait penuaan pada otak penuaan pikun,” kata Prof. El-Sherbiny.

Prof El-Sherbiny mengatakan bahwa penelitian ini menunjukkan betapa pentingnya memantau kadar vitamin K pada orang yang berisiko demensia.

“Implikasi yang paling penting adalah memperhatikan vitamin K pada populasi usia lanjut dan hubungannya dengan Alzheimer dan penyakit neurodegeneratif terkait usia lainnya.” jelas Prof. El-Sherbiny.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok