0 Poin
vaksin untuk kanker otak

Peneliti Kembangkan Vaksin untuk Kanker Otak

Para ilmuwan sedang mengerjakan vaksin baru yang dapat mencegah dan sekaligus membunuh kanker otak. Ini merupakan kabar baik untuk mendukung penyembuhan kanker.

Tim peneliti memanfaatkan cara baru untuk mengubah sel kanker menjadi agen anti-kanker yang dapat menghilangkan tumor dan melatih sistem kekebalan tubuh untuk mencegah kekambuhan kanker.

Penelitian tersebut dilakukan di Lab Khalid Shah, MS, Ph.D. di Rumah Sakit Brigham dan Wanita, dengan para peneliti tertarik untuk mengembangkan vaksin kanker yang menghasilkan kekebalan jangka panjang terhadap kondisi tersebut.

Dalam studi mereka yang diterbitkan dalam jurnal Science Translational Medicine Rabu, para peneliti mencatat mengapa mereka menggunakan sel tumor hidup, bukan sel tumor yang tidak aktif. 

Menurut mereka, temuan yang terakhir memiliki kemampuan terbatas untuk membunuh sel tumor sebelum memicu respon imun. Di sisi lain, sel tumor hidup dapat melacak dan menargetkan tumor.

Untuk penelitian tersebut, mereka merekayasa sel tumor terapeutik dan menggunakannya untuk menghilangkan tumor glioblastoma pada tikus. Glioblastoma adalah jenis tumor yang tumbuh cepat di sistem saraf pusat, terbentuk dari jaringan pendukung otak dan sumsum tulang belakang, menurut National Cancer Institute.

Sel-sel tumor terapeutik tidak hanya menghilangkan tumor, tetapi juga diterjemahkan menjadi manfaat bertahan hidup dan kekebalan jangka panjang dalam percobaan tikus.

"Tim kami mengejar ide sederhana: mengambil sel kanker dan mengubahnya menjadi pembunuh kanker dan vaksin," kata Shah, penulis korespondensi dalam studi tersebut.

Wakil ketua penelitian di Departemen Bedah Saraf di Brigham melanjutkan, "Dengan menggunakan rekayasa gen, kami menggunakan kembali sel kanker untuk mengembangkan terapi yang membunuh sel tumor dan menstimulasi sistem kekebalan untuk menghancurkan tumor primer dan mencegah kanker."

Shah mencatat bahwa tujuan mereka adalah untuk mengembangkan "vaksin pembunuh kanker" yang akan berdampak besar pada komunitas medis. Namun, penelitian lebih lanjut masih diperlukan untuk memahami penerapannya sepenuhnya.

"Di seluruh pekerjaan yang kami lakukan di Center, bahkan ketika itu sangat teknis, kami tidak pernah melupakan pasien. Tujuan kami adalah untuk mengambil pendekatan yang inovatif namun dapat diterjemahkan sehingga kami dapat mengembangkan vaksin terapeutik, pembunuh kanker yang pada akhirnya akan memiliki dampak yang bertahan lama dalam pengobatan, "katanya.

Berikut detail mengenai penjelasan vaksin untuk kanker otak. YesDok menyediakan dokter profesional yang memungkinkan Anda berkonsultasi dari mana saja dan kapan saja. Konsultasi keluhan mengenai masalah kesehatan Anda dengan dokter spesialis di aplikasi YesDok.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2023 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok