0 Poin
brain damage

Pasien COVID 19 Tanpa Gejala Menunjukkan Tanda Kerusakan Otak

Seorang pasien COVID-19 di Texas yang tidak memiliki gejala pernapasan akibat virus tersebut menderita kerusakan otak, yang menimbulkan kekhawatiran bagi beberapa ilmuwan.

Pria berusia 30 tahun itu mengalami kesulitan berbicara dan berjalan - tanda kerusakan otak kecil, yang mengontrol keseimbangan dan koordinasi - tetapi tidak memiliki gejala umum COVID-19, termasuk demam, batuk, atau nyeri dada.

"COVID-19 belum dilaporkan sebagai penyebab serebellitis virus akut tanpa gejala pernapasan terkait," tulis Adriana Povlow dan Andrew Auerbach dari Pusat Ilmu Kesehatan Universitas Texas dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Emergency Medicine.

"Laporan sebelumnya tentang defisit neurologis berasal dari mereka yang bergejala dan termasuk kebingungan, pusing, gangguan kesadaran, kecenderungan untuk mengalami stroke akut, anosmia, hipogeusia, ataksia, epilepsi, dan neuralgia."

Pasien tiba di rumah sakit dengan mual, muntah, bicara cadel dan kesulitan berjalan, membuat dokter percaya dia menderita stroke. Pemindaian otak tidak menemukan pendarahan di kepalanya, tetapi sinar-X menunjukkan peradangan ringan di paru-paru bagian atas.

Amunizer

Dia menghabiskan 10 hari di rumah sakit dan mengalami beberapa perbaikan pada gejala neurologisnya tetapi masih membutuhkan kerangka berjalan untuk ataksia, kurangnya kontrol atau koordinasi otot, begitu dia keluar.

Para penulis mendesak staf medis untuk "menjaga tingkat kecurigaan yang tinggi" untuk infeksi COVID-19 pada pasien yang menunjukkan gejala neurologis pada awalnya.

Studi lain yang diterbitkan dalam Annals of Clinical and Translational Neurology mengatakan lebih dari 80 persen orang yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 memiliki gejala neurologis seperti sakit kepala dan otot, kebingungan dan pusing.

Peneliti untuk penelitian ini menemukan 42,2 persen pasien memiliki gejala neurologis ketika mereka pertama kali sakit, 62,7 persen melaporkan gejala ini begitu mereka dirawat di rumah sakit dan 82,3 persen mengalaminya di beberapa titik saat mereka terinfeksi COVID-19.

Dalam studi yang sama, ditemukan sekitar sepertiga pasien mengalami ensefalopati, fungsi atau struktur otak yang berubah.

Pasien yang mengalami ensefalopati cenderung laki-laki, rata-rata berusia sekitar 65 tahun dan masuk rumah sakit segera setelah gejala COVID-19 muncul.

Amunizer
BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok