0 Poin
virus  corona

Pasien Corona yang Sembuh, Apakah Bisa Tertular Lagi?

Sebuah studi kecil dari Cina menunjukkan bahwa virus corona tetap dapat bertahan di dalam tubuh selama setidaknya dua minggu setelah gejala penyakit sembuh.

Meski demikian, para peneliti mengatakan bahwa kemungkinan besar virus tidak terlalu menular pada periode penyembuhan. Temuan itu bahkan mungkin merupakan kabar baik, kata Krys Johnson, seorang ahli epidemiologi di College of Public Health Temple University.

Virus yang cenderung berkeliaran dalam sistem manusia juga cenderung merupakan virus yang menjadi respons kekebalan tubuh yang kuat.

Studi baru, yang diterbitkan dalam jurnal JAMA, mengikuti empat profesional medis berusia 30 hingga 36 tahun yang mengembangkan COVID-19 (penyakit yang disebabkan oleh coronavirus baru) dan dirawat di Rumah Sakit Zhongnan Universitas Wuhan di China antara 1 Januari dan 15 Februari.

Semua orang pulih, dan hanya satu yang dirawat di rumah sakit selama sakit. Para pasien diobati dengan oseltamivir, yang lebih dikenal dengan nama merek Tamiflu, obat antivirus.

Para pasien dianggap pulih setelah gejala mereka sembuh dan setelah mereka dites negatif untuk COVID-19 dua kali (pada dua hari berturut-turut). Setelah pemulihan, pasien diminta untuk mengkarantina diri di rumah selama lima hari.  Hasilnya menunjukkan bahwa setiap tes antara Hari 5 dan Hari 13 positif untuk virus.

"Temuan ini menunjukkan bahwa setidaknya sebagian dari pasien yang pulih masih menjadi pembawa virus," catat para peneliti.

Menurut Johnson, virus yang bertahan dalam tubuh dapat memperoleh respon imun yang cukup untuk memberikan perlindungan terhadap infeksi baru. Ada banyak pertanyaan tentang berapa lama kekebalan akan bertahan.

Sebagai contoh, tubuh mempertahankan kekebalan terhadap virus korona yang menyebabkan flu biasa hanya satu atau dua tahun. Dan selalu ada kemungkinan bahwa coronavirus baru akan bermutasi ketika bergerak melalui populasi, berubah menjadi versi yang tidak dapat dikenali oleh sistem kekebalan tubuh. Lebih banyak studi tindak lanjut diperlukan untuk memahami pemulihan dari COVID-19, kata Johnson.

Indonesia positif kasus Corona! Ragu ke rumah sakit? Tanya langsung ke YesDok. Konsultasi cepat dan gampang.

(Foto: CNBC)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

HUBUNGI KAMI

 

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok