0 Poin
Parkinson

Parkinson, Masalah Kaki Bisa Jadi Indikator Gangguan Sistem Saraf

Penyakit parkinson adalah gangguan pada sistem saraf yang memengaruhi pergerakan seseorang. Dalam gangguan ini, neuron penghasil dopamin di otak terpengaruh. Ketika kadar dopamin menurun di otak, gangguan ini menjadi gejala utama penyakit Parkinson.

Saat berjalan secara teratur, tumit seseorang menyentuh tanah terlebih dahulu dan kemudian jari kaki yang dengan demikian mempertahankan gaya berjalan, keseimbangan, postur dan mobilitas.

Tapi di Parkinson gerakan individu menjadi lambat. Panjang langkah berkurang yang kemudian memengaruhi pergelangan kaki; karena ini orang tersebut mengadopsi jenis jalan kaki datar. Gaya berjalan yang tidak teratur ini mempengaruhi kaki saat menginjak tanah untuk mengambil langkah sehingga individu mengalami nyeri pada kaki, tungkai dan lutut.

Kedutan otot, kejang dan kram merupakan indikator timbulnya penyakit parkinson. Jari kaki meringkuk dan terkepal juga merupakan gejala lain dari gangguan ini.

Karena gerakan terbatas, individu yang terkena juga dapat melihat pembengkakan di pergelangan kaki dan kaki yang disebut edema.

Para ahli juga menyoroti masalah kaki yang terlihat pada individu bahkan setelah pengobatan Parkinson diberikan.

Karena pengobatan, pembengkakan pergelangan kaki dapat terjadi sebagai efek samping. Karena ini kaki mungkin tampak berat dan orang-orang ini akan mengalami kesulitan dalam memakai sepatu.

Gejala lain

Berbagai gejala penyakit Parkinson adalah tremor pada anggota badan, gerakan lambat bahkan saat melakukan tugas sederhana, otot kaku, keseimbangan dan postur tidak terkoordinasi, kehilangan gerakan otomatis, perubahan dalam berbicara dan menulis.

Salah satu gejala utama penyakit Parkinson adalah hilangnya gerakan. Bahkan saat melakukan pekerjaan sederhana dan sehari-hari, seseorang tidak dapat berjalan dan menggerakkan tangan. Secara bertahap ini memburuk dengan berkurangnya gerakan tidak sadar seperti berkedip, tersenyum atau mengayunkan lengan.

Faktor risiko

Berbagai faktor risiko yang terkait dengan penyakit Parkinson adalah usia, genetika, jenis kelamin, dan keturunan. Penyakit Parkinson biasanya terlihat pada orang-orang di usia pertengahan atau akhir. Biasanya orang mengembangkan kondisi ini setelah usia 60 tahun.

Menurut para ahli kesehatan, pria lebih mungkin mengembangkan penyakit Parkinson daripada wanita. Keturunan juga memainkan faktor penting dalam meningkatkan risiko mengembangkan kondisi ini.

Faktor risiko utama lainnya yang telah ditunjukkan oleh para peneliti adalah paparan racun. Paparan pestisida dan herbisida, dapat membuat seseorang lebih rentan terhadap penyakit.

(Foto: healthline)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok