0 Poin
pandemi

Pandemi Diprediksi Masih Beberapa Tahun Lagi, WHO Peringatkan Agar Tidak Lengah

Ketua WHO, Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus, mengatakan, alih-alih berasumsi bahwa krisis kesehatan global akan segera berakhir, negara-negara harus tetap waspada dan fokus pada tantangan yang dapat muncul berikutnya.

Sejak para ahli menemukan bahwa varian omicron menyebabkan penyakit yang lebih ringan daripada strain delta, banyak orang mulai berasumsi bahwa varian baru yang menjadi perhatian dapat menandai berakhirnya pandemi atau setidaknya fase akut dari krisis kesehatan. 

Sejumlah pihak berspekulasi bahwa lonjakan kasus akibat omicron bisa menandakan titik balik atau kesimpulan dari pandemi.

Namun, Ghebreyesus menepis asumsi seperti itu ketika dia mengatakan pada pertemuan dewan eksekutif WHO tentang apa yang sebenarnya dia pikir sedang terjadi. 

Menurut pemimpin organisasi kesehatan dunia tersebut, masalah dunia dengan SARS-CoV-2 masih jauh dari selesai karena l

ebih banyak varian diperkirakan akan muncul ke permukaan.

“Sangat berbahaya untuk berasumsi bahwa omicron akan menjadi varian terakhir dan kami berada di akhir permainan. Sebaliknya, secara global, kondisi ideal untuk lebih banyak varian muncul,” katanya seperti dikutip Reuters..

Pandemi telah berlangsung selama hampir dua tahun sekarang, dan Ghebreyesus yakin itu bisa berlanjut selama satu atau dua tahun lagi. Oleh karena itu, dia mendesak semua orang untuk bersatu dan bergerak maju dengan hati-hati saat memerangi virus corona baru.

“Pandemi COVID-19 sekarang memasuki tahun ketiga dan kita berada pada titik kritis. Kita harus bekerja sama untuk mengakhiri fase akut pandemi ini. Kita tidak bisa membiarkannya terus berlarut-larut, terhuyung-huyung antara kepanikan dan kelalaian,” katanya.

Setelah hampir dua tahun sejak dimulai, pandemi COVID-19 telah menewaskan hampir 6 juta orang dan menginfeksi lebih dari 351 juta. Berdasarkan angka terbaru, omicron menyebabkan lonjakan kasus global lainnya. 

Tetapi dampak omicron yang kurang mematikan dan prevalensi vaksin mungkin telah menyebabkan lebih banyak orang berpuas diri dan memandang penyakit ini tidak berbahaya seperti sebelumnya.

Meskipun omicron menyebabkan gejala yang tidak terlalu parah dibandingkan varian lainnya, para ahli khawatir hal itu akan membebani sistem perawatan kesehatan. 

"Omicron mungkin tidak terlalu parah - rata-rata, tentu saja - tetapi narasi bahwa itu adalah penyakit ringan menyesatkan, merusak respons keseluruhan, dan menelan lebih banyak nyawa," kata Ghebreyesus. 

“Jangan salah, omicron menyebabkan rawat inap dan kematian dan bahkan kasus yang tidak parah membanjiri fasilitas kesehatan. Virus ini beredar terlalu intens dengan banyak yang masih rentan.”

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok