0 Poin
omicron

Omicron Ditemukan Berkembang Lebih Cepat di Saluran Udara

Seiring berjalannya waktu, semakin banyak data yang diketahui mengenai varian baru Omicron yang diteliti oleh para ahli. 

Sejak pandemi dimulai, para ahli telah mengklasifikasikan pasien COVID-19 berdasarkan manifestasi gejala di tubuhnya. Tergantung pada tingkat keparahan gejala, kasus diklasifikasikan sebagai kritis, berat, sedang, ringan, dan tanpa gejala.

Orang yang mengalami gejala serius tergolong parah atau kritis. Mereka yang memiliki beberapa gejala tetapi kurang parah dikelompokkan dalam sedang atau ringan. 

Sementara itu, mereka yang tidak menunjukkan gejala apapun tetapi masih dinyatakan positif SARS-CoV-2 dianggap tanpa gejala.

Sejak omicron pertama kali terdeteksi, para ahli mengatakan bahwa varian tersebut menyebabkan bentuk infeksi COVID-19 yang lebih ringan berdasarkan pasien yang mereka periksa. 

Para ahli di Afrika Selatan juga menyinggung omicron sebagai strain yang dapat menargetkan populasi yang lebih muda karena sebagian besar kasus awal adalah orang muda dan sehat.

Belum ada data resmi tentang kasus tanpa gejala. Mempertimbangkan bagaimana laporan awal menunjukkan bahwa omicron umum terjadi pada pasien muda dan sehat, tidak mengherankan jika ada lebih banyak kasus tanpa gejala dengan varian ini.

Sebuah studi baru dari University of Hong Kong, yang masih dalam peer review untuk publikasi, mengungkapkan bahwa omicron memiliki patogenesis yang lebih kompleks daripada varian delta. 

Penelitian menemukan, dibandingkan dengan delta, omicron ditemukan tumbuh subur di saluran napas, bukannya di paru-paru. 

Para ilmuwan di balik penelitian ini mengatakan bahwa omicron berkembang biak 10 kali lebih lambat di jaringan paru-paru dan berkembang biak 70 kali lebih cepat di saluran udara dibandingkan dengan versi asli COVID-19.

Menurut para peneliti, temuan mereka bisa menjelaskan mengapa omicron menyebar lebih cepat antar manusia daripada varian sebelumnya. 

Namun, karena omicron bereplikasi pada tingkat yang lebih rendah di paru-paru, ini dapat menjelaskan tingkat keparahan penyakit yang lebih rendah.

Karena kasus tanpa gejala tidak menunjukkan gejala, agak sulit untuk mengidentifikasi bagaimana omicron ditularkan dengan cepat. 

Sebuah studi yang diterbitkan online dalam jurnal JAMA Network Open mengatakan bahwa sekitar 40,5% dari infeksi COVID-19 yang dikonfirmasi tidak menunjukkan gejala. 

Angka tersebut berdasarkan data yang dikumpulkan dari Amerika Utara, Eropa, dan Asia.

“Persentase tinggi infeksi tanpa gejala menyoroti potensi risiko penularan infeksi tanpa gejala di masyarakat,” kata Min Liu dan rekan-rekannya di Universitas Peking China dalam penelitian mereka.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok