0 Poin
ilustrasi oral

Mungkinkah Tertular HIV Melalui Seks Oral?

Kemungkinan penularan HIV melalui seks oral sangat rendah. Seseorang masih bisa melakukan tindakan preventif, seperti menggunakan kondom misalnya.

HIV menyebar melalui beberapa cairan tubuh. Virus dapat melalui kontak langsung dengan cairan atau melalui berbagi jarum suntik. Menggunakan kondom juga dapat membantu mengurangi kemungkinan penularan HIV.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), ada sedikit atau tidak ada risiko penularan HIV melalui seks oral.

Namun, itu mungkin terjadi jika seseorang dengan HIV mengalami ejakulasi ke dalam mulut pasangan seksualnya.

Penularan ini hanya mungkin jika orang yang berejakulasi memiliki “viral load” yang dapat dideteksi, yang mengacu pada jumlah HIV yang ada di dalam darah.

Obat antiretroviral mengurangi jumlah sel virus dalam tubuh, yang pada akhirnya dapat menyebabkan viral load tidak terdeteksi. Untuk seseorang dengan viral load tidak terdeteksi, kemungkinan penularan HIV melalui aktivitas seksual secara efektif nol.

Amunizer

Selain itu, virus dapat ditularkan selama seks oral jika cairan vagina seseorang dengan HIV memasuki aliran darah pasangan melalui luka atau luka di mulut mereka.

Karena alasan ini, fellatio, atau seks mulut-ke-penis, adalah jenis seks oral yang paling mungkin menyebabkan penularan HIV. Risikonya lebih tinggi jika pasangan mengalami gusi berdarah atau luka di mulut.

Namun, kemungkinan penularan virus dengan cara ini masih jauh lebih rendah daripada risiko yang terkait dengan seks anal atau vagina.

Selama cunnilingus, atau seks mulut-ke-vagina, HIV dapat ditularkan melalui cairan vagina. Ini lebih berisiko jika orang yang melakukan cunnilingus mengalami luka pada mulut, luka mulut, atau gusi berdarah.

Meskipun risiko penularan HIV ke orang lain melalui seks oral rendah, orang dapat mengambil langkah untuk menguranginya lebih jauh.

Misalnya, penderita HIV bisa menghindari ejakulasi di mulut pasangan seksualnya. Mereka dapat melakukan ini dengan menggunakan kondom atau menarik penis sebelum ejakulasi.

(Foto: telegraph)

Amunizer
BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok