0 Poin
Sindrom Pipi Merah

Mengenal Sindrom Pipi Merah Pada Anak

Warna kulit bayi baru lahir biasanya tampak kemerahan di bagian pipi dan membuat bayi begitu menggemaskan.  Namun, Anda harus mewaspadai sindrom pipi merah atau slapped cheek syndrome yang bisa kapan saja menyerang anak.

Sindrom pipi merah adalah sebuah penyakit yang disebabkan oleh virus Parvovirus B19. Sindrom pipi merah ini merupakan jenis infeksi yang umum sekali terjadi pada anak 3-15 tahun. Sekitar 5-10 persen anak pada kelompok usia ini pernah mengalaminya. Sindrom pipi merah menyerang si kecil yang daya tahan tubuhnya rendah.

Gejalanya meliputi demam, hidung berair, gangguan pernapasan, muncul ruam merah di pipi seperti bekas tamparan. Ruam ini akan meluas dan menyebar ke tubuh, lengan dan kaki setelah 2-4 hari. Ruam tersebut akan hilang pada waktu 1-2 minggu. Sindrom pipi merah termasuk penyakit ringan, namun menular. Penularannya bisa melalui udara yang disebabkan oleh batuk atau bersin, cairan pernapasan seperti air liur dan lendir serta transfusi darah.

Meski dalam beberapa kasus kondisi ini dapat sembuh dengan sendirinya, sindrom pipi merah harus segera mendapatkan penanganan khusus. Karena ruam tersebut menimbulkan rasa gatal bahkan dapat menyebabkan nyeri di persendian, radang tenggorokan dan bengkak. Hal ini tentu akan mengganggu si kecil dan membuatnya tidak nyaman.

Untuk mendukung perawatan si kecil yang terkena sindrom pipi merah, Anda dianjurkan untuk melakukan beberapa hal sebagai berikut:

  • Cucilah tangan Anda sebelum dan sesudah menyentuh si kecil, hal ini juga berguna untuk mencegah dan mengurangi penularan semakin luas.
  • Dikarenakan sindrom pipi merah ini menular, ada baiknya si kecil tidak dijenguk oleh orang lain sementara waktu sampai kondisinya membaik.
  • Pastikan si kecil mendapatkan waktu istirahat yang cukup.
  • Agar tidak dehidrasi, pastika asupan cairan per hari si kecil terpenuhi dengan baik.
  • Bila si kecil mendapatkan obat dari dokter, berikan obat tersebut sesuai dengan jadwalnya.

Jika si kecil sudah mendapatkan perawatan di rumah, namun kondisinya belum juga membaik atau sindrom berlangsung lebih dari dua minggu, sebaiknya segera bawa si kecil ke dokter untuk mendapatkan penanganan yang tepat.

(Foto: pampers UK)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok