0 Poin
celiac

Mengenal Penyakit Celiac dan Penyebabnya

Sekitar 1% orang di seluruh dunia diperkirakan memiliki penyakit celiac, suatu kondisi kronis yang menyebabkan reaksi negatif terhadap gluten. 

Jika tidak diobati, penyakit celiac dapat menyebabkan kerusakan serius pada usus kecil dan mengakibatkan konsekuensi kesehatan jangka panjang, seperti kekurangan nutrisi.

Untuk anak-anak khususnya, kekurangan gizi yang disebabkan oleh penyakit celiac dapat menyebabkan pertumbuhan dan perkembangan terhambat, selain gejala negatif termasuk masalah pencernaan.

Itulah mengapa mengenali gejala dan mengobati kondisi dengan benar sangat penting.

“Penyakit celiac adalah gangguan autoimun di mana makan gluten menyebabkan sistem kekebalan menyerang lapisan usus kecil. Reaksi ini merusak lapisan dari waktu ke waktu dan mencegah penyerapan nutrisi yang tepat,” kata Badr Al Bawardy, MD, ahli gastroenterologi di Yale Medicine.

Gluten adalah protein yang ditemukan dalam biji-bijian tertentu termasuk gandum dan gandum hitam. Bagi kebanyakan orang, makan gluten tidak akan menimbulkan efek samping.

Penyakit celiac bersifat turun-temurun, artinya jika Anda memiliki kerabat darah dengan kondisi tersebut, Anda dapat memiliki peningkatan risiko untuk mengembangkannya. Namun, tidak semua kasus dipicu oleh riwayat genetik.

“Penyakit celiac berbeda dari intoleransi gluten karena, jika tidak diobati, dapat menyebabkan komplikasi kesehatan yang serius, termasuk osteoporosis, infertilitas, dan dalam kasus yang jarang terjadi, kanker usus,” kata Al Bawardy. 

Sementara itu, intoleransi gluten hanya akan menyebabkan ketidaknyamanan jangka pendek, bukan masalah jangka panjang.

Gejala penyakit celiac

Ada lebih dari 200 gejala penyakit celiac yang diketahui. Beberapa gejala yang paling umum termasuk: kembung, sakit perut, sembelit, kotoran berwarna pucat, diare, penurunan berat badan, sariawan, dermatitis herpetiformis, ruam kulit yang melepuh, kekurangan zat besi, alias anemia

Penyebab pasti penyakit celiac tidak diketahui, namun, faktor-faktor berikut meningkatkan risiko Anda terkena kondisi tersebut:

Gen: Anda lebih mungkin mengembangkan penyakit celiac jika orang tua atau saudara kandung memilikinya.

Diet: Menurut sebuah penelitian besar tahun 2019 tentang bayi baru lahir yang secara genetik cenderung terkena penyakit celiac dan diabetes tipe 1, mereka yang mengonsumsi lebih banyak gluten hingga usia lima tahun lebih mungkin mengembangkan kondisi tersebut.

Infeksi: Memiliki jumlah infeksi yang lebih tinggi di masa kanak-kanak atau kondisi pencernaan tertentu dapat meningkatkan risiko Anda terkena penyakit celiac.

Kondisi lain seperti sindrom Down, sindrom Turner, dan diabetes tipe 1 meningkatkan risiko penyakit celiac.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok