0 Poin
Virus

Mengenal Lebih Jauh Wabah Virus Marburg

Belum reda karena pandemi Covid-19, kini dunia dilanda kekhawatiran virus baru. Marburg. Kasus pertama penyakit ini muncul di Guinea di Afrika Barat. Para ahli meyakini virus tersebut mirip penyakit mirip Ebola, yang bisa berakibat fatal 88 persen dan belum ada pengobatannya.

Kekhawatiran virus Marburg telah meningkat setelah ditemukan kasus orang yang tertular virus minggu lalu telah meninggal dan mungkin telah menyebarkannya ke 155 orang lagi.Otoritas kesehatan di Afrika Barat kini memantau 155 orang yang mungkin telah melakukan kontak dengan orang yang terinfeksi. Orang tersebut meninggal di Gueckedou di Guinea Tenggara, yang juga merupakan lokasi Wabah Ebola Afrika Barat 2014-2016.

Potensi penularan virus antara koloni kelelawar dan manusia juga meningkatkan risiko penyebaran lintas batas. Hal ini menunjukkan risiko tinggi di tingkat nasional, yang membutuhkan tanggapan segera dan terkoordinasi dengan dukungan dari mitra internasional.

Marburg dan Ebola terkait erat dan ditularkan antara manusia biasanya melalui kontak dengan darah atau cairan tubuh lainnya. Tingkat kematian virus Marburg dalam wabah di masa lalu bervariasi dari 24 persen hingga 88 persen dari mereka yang terinfeksi.

Satu-satunya perbedaan antara Ebola dan Marburg adalah belum ada obat atau vaksin khusus yang tersedia, hanya ada perawatan suportif. Penyakit Marburg adalah penyakit yang sangat menular dan menyebabkan demam berdarah.

Infeksi manusia dengan penyakit virus Marburg pada awalnya adalah hasil dari kontak yang terlalu lama dengan tambang atau gua yang dihuni oleh koloni kelelawar Rousettus. Setelah seseorang terinfeksi virus, dapat menyebar melalui penularan dari manusia ke manusia melalui kontak langsung seperti kulit yang rusak, lendir, sekresi, darah dan dari permukaan dan bahan yang terkontaminasi dengan cairan ini.

Perawatan

Perawatan suportif dini dengan rehidrasi dan pengobatan simtomatik meningkatkan kemungkinan bertahan hidup. Tidak ada pengobatan berlisensi untuk menetralisir virus. Peneliti saat ini masih dalam tahap menghimpun sistem kekebalan dan terapi obat.

Mengenal Gejala

Masa inkubasi virus ini bervariasi dari 2 hingga 21 hari. Gejala awal virus termasuk demam tinggi, sakit kepala parah dan malaise parah. Nyeri otot dan nyeri adalah fitur umum. Kram perut, nyeri, diare berair yang parah, mual mungkin juga dimulai pada hari ketiga. Diare dapat bertahan selama seminggu.

Kondisi pasien ketika terinfeksi virus telah digambarkan mengalami mata cekung, lesu ekstrim dan wajah tanpa ekspresi. Kasus fatal biasanya memiliki beberapa bentuk pendarahan. Pada kasus yang parah, kematian paling sering terjadi antara 8 dan 9 hari setelah timbulnya gejala.

Diagnosa

Sulit untuk membedakan secara klinis dari bentuk penyakit menular lainnya seperti malaria, demam tifoid, meningitis, shigellosis dan demam berdarah virus. Metode diagnostik yang digunakan untuk mengkonfirmasi infeksi virus dibuat dengan menggunakan metode diagnostik seperti:

- Uji imunosorben terkait-enzim penangkap antibodi

- Tes deteksi penangkapan antigen

- Tes netralisasi serum

- Uji rantai transkriptase-polimerase terbalik (RT-PCR)

- Mikroskop elektron

- Virus diisolasi dengan kultur sel

(Foto : pixabay)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok