0 Poin
Glaukoma Kongenital

Mengenal Glaukoma Kongenital, Masalah Mata yang Biasa Dialami Anak-anak

Glaukoma kongenital adalah sejenis glaukoma, sekelompok penyakit di mana tekanan cairan yang tinggi di mata Anda merusak saraf optik. Ini mempengaruhi anak-anak antara kelahiran hingga sekitar 3 tahun.

Glaukoma kongenital primer adalah kondisi serius yang perlu mendapat perhatian. Ini mempengaruhi sekitar satu dari setiap 10.000 bayi. Kasus yang tidak diobati adalah penyebab utama kebutaan pada anak.

"Primer" berarti penyakit tersebut tidak diakibatkan oleh penyakit atau kondisi lain, seperti tumor. "Bawaan" berarti itu hadir saat lahir.

Dokter biasanya menemukannya antara usia 3-6 bulan, tapi mungkin tidak ada tanda-tanda pada awalnya. Ini dapat didiagnosis hingga usia 3 tahun.

Jika penyakit ini ditemukan lebih awal, 80% sampai 90% anak merespon pengobatan dengan baik. Mereka tidak akan memiliki masalah penglihatan di masa depan.

Gejala

Di mata yang sehat, cairan bersirkulasi di bawah tekanan normal dan membawa nutrisi. Itu mengalir melalui jaringan sel dan jaringan. Untuk mengganti apa yang hilang, mata Anda terus-menerus menghasilkan lebih banyak. Karena glaukoma kongenital, proses ini berjalan tidak mana semestinya.

Dalam kebanyakan kasus, cairan tidak mengalir seperti seharusnya dan penumpukan membuat tekanan mata Anda meningkat.

Saraf optik di bagian belakang mata Anda, mengirimkan sinyal ke otak Anda. Peningkatan tekanan yang menyertai glaukoma kongenital merusak serat yang membentuk saraf ini.

Pada sebagian besar jenis glaukoma, kerusakan ini terjadi seiring waktu. Seringkali, ketika Anda melihat gejalanya, kerusakannya sudah terjadi. Setelah pengelihatan Anda hilang, Anda tidak bisa mendapatkannya kembali.

Penyebab

Kita tahu bahwa jika sel dan jaringan mata bayi tidak tumbuh seperti seharusnya sebelum lahir, mereka dapat mengalami masalah dengan drainase setelah lahir. Tetapi kami tidak memahami dengan jelas sebagian besar penyebab saat ini. Beberapa kasus diwariskan, sementara yang lain tidak.

Sulit untuk memprediksi bayi mana yang akan lahir dengan masalah. Orang tua dengan riwayat keluarga dengan kondisi ini lebih mungkin untuk menularkannya. Jika anak pertama dan kedua Anda mengalaminya, anak-anak selanjutnya mungkin juga akan mengalaminya.

Kira-kira dua kali lebih banyak anak laki-laki daripada perempuan yang dilahirkan dengan itu. Kadang-kadang muncul hanya di satu mata, tetapi sebagian besar kasus, itu mempengaruhi keduanya.

Gejala

Ada tiga gejala yang perlu Anda perhatikan. Berikut penjelasannya:

  • Sering menutup kelopak mata mereka seperti mereka melindungi mata
  • Tampaknya sangat sensitif terhadap cahaya
  • Air mata yang sangat banyak

Bergantung pada seberapa jauh penyakitnya memburuk, gejala mata lainnya dapat meliputi:

  • Kornea keruh (lapisan depan mata Anda yang biasanya bening)
  • Satu atau kedua mata lebih besar dari biasanya
  • Kemerahan

Pengobatan

Pilihan pertama hampir selalu operasi. Karena berisiko bagi anak kecil untuk mendapatkan anestesi, dokter memilih untuk melakukannya segera setelah diagnosis dipastikan. Jika kedua mata terpengaruh, dokter akan mengoperasi keduanya secara bersamaan.

Jika operasi tidak dapat dilakukan segera, dokter mungkin akan meresepkan obat tetes mata, obat yang diminum, atau kombinasi keduanya untuk membantu mengontrol tekanan cairan.

Banyak dokter melakukan prosedur yang disebut bedah mikro. Mereka menggunakan alat kecil untuk membuat saluran drainase untuk kelebihan cairan. Terkadang dokter akan menanamkan katup atau selang kecil untuk mengeluarkan cairan dari mata.

Jika cara biasa tidak berhasil, dokter mungkin akan melakukan operasi laser untuk menghancurkan area yang menghasilkan cairan. Mereka mungkin meresepkan obat untuk membantu mengontrol tekanan mata setelah operasi.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2023 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok