0 Poin
ginekomastia

Mengenal Ginekomastia, Gejala, Penyebab dan Cara Perawatan

Ginekomastia adalah kondisi di mana peningkatan jumlah jaringan kelenjar payudara pada pria, yang disebabkan oleh ketidakseimbangan hormon estrogen dan testosteron. Ginekomastia dapat mempengaruhi satu atau kedua payudara, terkadang tidak merata.

Bayi baru lahir, anak laki-laki yang mengalami pubertas, dan pria yang lebih tua dapat mengalami ginekomastia sebagai akibat dari perubahan normal pada kadar hormon, meskipun penyebab lain juga ada.

Umumnya, ginekomastia bukan masalah serius, tetapi bisa jadi sulit untuk mengatasi kondisi tersebut. Pria dengan ginekomastia terkadang mengalami nyeri di payudara mereka dan mungkin merasa malu.

Ginekomastia dapat hilang dengan sendirinya. Jika terus berlanjut, pengobatan atau operasi dapat membantu.

Gejala

Kebanyakan pria dewasa dengan ginekomastia tidak melaporkan gejala. Tanda dan gejala dari kondisi ini mungkin termasuk:

  • Nyeri, terutama pada remaja
  • Jaringan payudara bengkak
  • kelembutan payudara
  • Sensitivitas puting saat bergesekan dengan pakaian

Penyebab

Ginekomastia dipicu oleh penurunan jumlah hormon testosteron dibandingkan dengan estrogen. Penurunan tersebut dapat disebabkan oleh kondisi yang menghalangi efek testosteron, mengurangi testosteron atau meningkatkan kadar estrogen Anda.

Beberapa hal yang dapat mengganggu keseimbangan hormon, antara lain sebagai berikut.

Perubahan hormon alami

Hormon testosteron dan estrogen mengontrol karakteristik seks pada pria dan wanita. Testosteron mengontrol sifat pria, seperti massa otot dan rambut tubuh. Estrogen mengontrol sifat-sifat wanita, termasuk pertumbuhan payudara.

Kebanyakan orang menganggap estrogen sebagai hormon khusus wanita, tetapi pria juga memproduksinya - meskipun biasanya dalam jumlah kecil. Kadar estrogen pria yang terlalu tinggi atau tidak seimbang dengan kadar testosteron dapat menyebabkan ginekomastia.

Ginekomastia pada bayi. Lebih dari separuh bayi laki-laki dilahirkan dengan payudara yang membesar karena efek dari estrogen ibu mereka. Umumnya, jaringan payudara yang bengkak akan hilang dalam waktu dua sampai tiga minggu setelah melahirkan.

Ginekomastia selama masa pubertas. Ginekomastia yang disebabkan oleh perubahan hormon selama masa pubertas relatif umum terjadi. Dalam kebanyakan kasus, jaringan payudara yang bengkak akan hilang tanpa pengobatan dalam waktu enam bulan sampai dua tahun.

Ginekomastia pada orang dewasa. Para peneliti memperkirakan bahwa prevalensi di antara pria berusia 50 hingga 80 tahun adalah antara 24% dan 65%. Namun, kebanyakan pria dengan kondisi tersebut tidak mengalami gejala.

Sejumlah obat dapat menyebabkan ginekomastia. Ini termasuk:

  • Anti-androgen digunakan untuk mengobati pembesaran prostat, kanker prostat, dan kondisi lainnya. Contohnya termasuk flutamide, finasteride (Proscar, Propecia) dan spironolactone (Aldactone, Carospir).
  • Steroid anabolik dan androgen untuk mengobati kekurangan hormon, pubertas tertunda, atau kehilangan otot akibat penyakit lain.
  • Obat AIDS. Sifat mirip estrogen dari beberapa obat HIV dapat menyebabkan ginekomastia, terutama Efavirenz (Sustiva).
  • Obat ADHD yang mengandung amfetamin, seperti Adderall.
  • Obat anti-kecemasan, seperti diazepam (Valium).
  • Antidepresan trisiklik.
  • Antibiotik.
  • Obat maag, seperti obat bebas cimetidine (Tagamet HB).
  • Kemoterapi untuk mengobati kanker.
  • Obat jantung, seperti digoxin (Lanoxin) dan calcium channel blockers.
  • Obat pengosongan lambung, seperti metoclopramide (Reglan).
  • Obat-obatan rekreasi, obat-obatan terlarang dan alkohol

Zat yang dapat menyebabkan ginekomastia antara lain:

  • Alkohol
  • Steroid anabolik digunakan untuk membangun otot dan meningkatkan kinerja atletik
  • amfetamin
  • Ganja
  • Heroin
  • Metadon (Metadosa)

Beberapa kondisi kesehatan dapat menyebabkan ginekomastia dengan mempengaruhi keseimbangan hormon. Ini termasuk:

Hipogonadisme. Kondisi yang menurunkan produksi testosteron, seperti sindrom Klinefelter atau insufisiensi hipofisis, dapat dikaitkan dengan ginekomastia.

Penuaan. Perubahan hormon yang terjadi seiring bertambahnya usia dapat menyebabkan ginekomastia, terutama pada pria yang kelebihan berat badan.

Tumor. Beberapa tumor, seperti yang melibatkan testis, kelenjar adrenal atau kelenjar pituitari, dapat menghasilkan hormon yang mengubah keseimbangan hormon pria-wanita.

Hipertiroidisme. Dalam kondisi ini, kelenjar tiroid menghasilkan terlalu banyak hormon tiroksin.

Gagal ginjal. Sekitar setengah dari orang yang dirawat dengan dialisis mengalami ginekomastia karena perubahan hormonal.

Gagal hati dan sirosis. Perubahan kadar hormon yang berhubungan dengan masalah hati dan obat sirosis berhubungan dengan ginekomastia.

Malnutrisi dan kelaparan. Ketika tubuh Anda kekurangan nutrisi yang cukup, kadar testosteron turun sementara kadar estrogen tetap sama, menyebabkan ketidakseimbangan hormon. Ginekomastia juga dapat terjadi ketika nutrisi normal kembali.

Perawatan

Sebagian besar kasus ginekomastia sembuh dari waktu ke waktu tanpa pengobatan. Namun, jika ginekomastia disebabkan oleh kondisi yang mendasarinya - seperti hipogonadisme, malnutrisi atau sirosis - kondisi yang mendasarinya mungkin memerlukan perawatan.

Jika Anda mengonsumsi obat yang mungkin menjadi penyebab ginekomastia, dokter Anda mungkin menyarankan untuk menghentikannya atau menggantinya dengan obat lain.

Pada remaja tanpa penyebab ginekomastia yang jelas selain perubahan hormon normal selama masa pubertas, dokter dapat merekomendasikan evaluasi ulang berkala setiap tiga hingga enam bulan untuk melihat apakah kondisinya membaik dengan sendirinya. Ginekomastia pada remaja sering hilang tanpa pengobatan dalam waktu kurang dari dua tahun.

Perawatan mungkin diperlukan jika ginekomastia tidak membaik dengan sendirinya atau jika menyebabkan rasa sakit, nyeri tekan atau malu yang signifikan.

Obat-obatan yang digunakan untuk mengobati kanker payudara dan kondisi lain mungkin berguna untuk beberapa pria dengan ginekomastia. Mereka termasuk:

  • Tamoksifen (Soltamox)
  • Inhibitor aromatase, seperti anastrozole (Arimidex)

Meskipun obat-obatan ini disetujui oleh Food and Drug Administration, mereka belum disetujui secara khusus untuk digunakan pada orang dengan ginekomastia.

Jika payudara yang membesar signifikan dan mengganggu bahkan setelah perawatan atau pengamatan awal, dokter Anda mungkin menyarankan operasi.

Dua pilihan operasi ginekomastia adalah:

Sedot lemak. Operasi ini menghilangkan lemak payudara tetapi bukan jaringan kelenjar payudara itu sendiri.

Mastektomi. Jenis operasi ini mengangkat jaringan kelenjar payudara. Operasi sering dilakukan hanya dengan menggunakan sayatan kecil. Jenis operasi yang kurang invasif ini melibatkan lebih sedikit waktu pemulihan.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok