0 Poin

Mengapa Kita Membutuhkan Protein?

Dari camilan keluaran terbaru, hingga makanan sehat, semua orang tampaknya menggedor protein akhir-akhir ini. Tapi apa sebenarnya itu dan bagaimana kita memastikan kita mendapatkan protein yang cukup?

Selain menjadi bagian penting dari diet yang sehat dan seimbang, protein membantu tubuh kita pulih, dan menjaga perut kita puas. Dipecah oleh enzim pencernaan dan diserap ke dalam darah sebagai asam amino, protein membangun otot yang kuat, memperbaiki jaringan dan mempertahankan sistem kekebalan dan hormon yang kuat.

'Dari total 20 asam amino, tubuh mampu menghasilkan 10 asam, yang lainnya, yang disebut' asam amino esensial 'harus diperoleh langsung dari protein yang ditemukan dalam makanan,' kata Hilary Boddie, ahli gizi kesehatan di Healthspan. "Karena itu penting untuk memastikan makanan mengandung protein yang cukup."

Mengurangi protein dari produk hewani

Berlawanan dengan kepercayaan umum, protein tidak hanya berasal dari daging dan sumber hewani. Sebuah studi baru-baru ini menemukan bahwa dengan menukar daging olahan, seperti sosis, untuk roti panggang gandum, sereal, kacang-kacangan dan lentil dapat menyebabkan hidup yang lebih lama. Dan menukar sedikit protein hewani dengan protein nabati mengurangi risiko kematian dini sebesar 34 persen.

Jika Anda memiliki pekerjaan fisik yang berat atau Anda menikmati olahraga berdampak tinggi, Anda mungkin perlu meningkatkan asupan protein harian Anda. Kebutuhan protein juga meningkat selama kehamilan.

Memotong daging berarti memotong sumber protein utama dalam makanan Anda, jadi penting bagi vegetarian untuk memastikan mereka mendapatkan kelompok makanan penting ini dari sumber lain.

“Sementara beberapa vegetarian makan telur, susu dan keju, yang semuanya sumber protein yang baik, jika Anda mengecualikan semua produk hewani, penting bahwa diet Anda mencakup berbagai makanan protein nabati,” kata Hilary.

Asupan nutrisi harian yang direkomendasikan untuk protein adalah:

l 55,5g untuk pria berusia 19-50

l 45g sehari untuk wanita berusia 19-50

Makanan nabati mana yang terbaik untuk protein?

Untuk vegetarian ada berbagai macam makanan kaya nabati yang menyediakan sumber protein yang baik. Hampir semua sayuran, kacang-kacangan, biji-bijian (seperti quinoa, roti gandum, beras merah dan gandum), kacang-kacangan dan biji-bijian mengandung sejumlah protein tertentu.

“Makanan nabati tertentu seperti quinoa dan kedelai dianggap sebagai protein' berkualitas tinggi ', yang berarti bahwa mereka mengandung sejumlah besar semua asam amino esensial,” kata Hilary.

Sumber protein vegetarian

Sebagian besar sumber protein nabati biasanya mengandung semua asam amino esensial tetapi jumlah satu atau dua asam amino ini mungkin rendah. Tetapi jika Anda memasukkan berbagai makanan nabati utuh dalam makanan Anda, Anda bisa mendapatkan cukup dari semua asam amino esensial ini, saran Hilary.

Sumber protein vegetarian yang baik meliputi:

Kedelai: pengganti untuk daging. Makanan kedelai kaya protein lainnya termasuk tahu, susu kedelai, tempe dan edamame. Tahu mungkin merupakan produk kedelai paling terkenal - pilih tahu yang paling keras yang tersedia - semakin sulit, semakin tinggi kandungan proteinnya.

Quinoa: Meskipun disebut sebagai biji-bijian, quinoa ('tajam-wah') sebenarnya adalah benih dari sayuran yang terkait dengan lobak, bayam dan bit Swiss. Ini mengandung semua asam amino esensial yang menjadikannya sumber protein lengkap. Sangat cocok untuk salad atau digunakan sebagai pengganti beras merah untuk protein wholegrain yang lebih tinggi.

Lentil: Lentil adalah sumber protein yang bagus untuk vegetarian yang mengandung 26 g per 100 g sajian. Tambahkan ke sup, cabai, atau cukup tambahkan sayuran campuran untuk hidangan pendamping.

Kacang: Termasuk ginjal, hitam, putih, pinto.

Kacang / selai kacang: Pilihan utama adalah kacang tanah, kacang mede, kacang almond dan kacang kenari.

Biji: Memilih biji chia, bunga matahari, rami dan labu. Sangat cocok untuk camilan yang mudah atau untuk topping untuk smoothie, salad, dan sup.

Hummus dibuat dengan buncis sebagai sumber protein yang sangat baik.

Alpukat: Mengandung semua asam amino esensial yang tidak dapat diproduksi oleh tubuh sendiri.

Cara menambah kadar protein Anda

Untuk memastikan kadar protein Anda diisi ulang sepanjang hari, mulailah dengan sarapan berbasis protein, yang merupakan cara mengisi dan mempertahankan untuk memulai.

“Tambahkan gandum dan raspberry atau blueberry ke yogurt Yunani yang kaya protein atau taburi bubur Anda dengan kacang dan biji pilihan, kata Hillary.

Apakah Anda mendapat cukup protein?

Bagaimana Anda tahu jika Anda kekurangan protein? Menurut Dr Roger Henderson, ada beberapa tanda yang menunjukkan Anda mungkin kekurangan protein dalam diet Anda:

  • Nyeri otot, kelemahan dan kram. Protein mendukung pertumbuhan dan kekuatan otot.
  • Penurunan kekuatan otot, fungsi otot dan penurunan massa tubuh tanpa lemak.
  • Kehilangan lemak tubuh karena protein menyediakan struktur untuk jaringan lemak.
  • Pembengkakan dan edema, seperti pergelangan kaki yang bengkak, karena protein membantu mengatur dan menjaga keseimbangan cairan dan elektrolit dalam tubuh.
  • Retak, mengelupas, kulit kering dan ruam.
  • Penyembuhan luka dan ulkus yang tertunda dapat menjadi tanda-tanda asupan protein yang sangat rendah karena dapat menipis rambut atau rambut rontok dan merasa lesu, lelah dan lemah.
  • Sistem kekebalan yang melemah dan peningkatan risiko infeksi dalam beberapa kasus.

(Foto: Food Revolution Network)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

HUBUNGI KAMI

 

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2019 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok

×

Halo

Nama Saya
Saya Adalah
di perusahaan
hubungi saya di +62
website perusahaan
E-mail saya di