0 Poin
Anak bayi

Mengapa Bayi yang Diberi ASI tak Kunjung Gemuk

Bayi idealnya harus diberi ASI selama enam bulan pertama untuk nutrisi dan energi. Susu kuning kental dari ibu sarat dengan nutrisi dan antioksidan yang meningkatkan kekebalan, yang melindungi mereka dari penyakit dan membantu mereka tumbuh.

Dalam beberapa kasus, bahkan ketika bayi sudah diberi makan dengan baik, berat badan mereka sulit bertambah secara perlahan atau tidak konsisten. Hal ini tentu membuat sebagian besar orang tua khawatir jika anaknya kurang gizi. Lantas perlukah mencari bantuan medis?

Sebenarnya, tidak ada pola pasti untuk penambahan berat badan. Semua bayi bertambah berat badan dengan cara yang berbeda, tetapi dalam pola yang konsisten mudah bagi Anda melacak perkembangannya.

Setelah lahir, bayi kehilangan 10 persen berat badannya pada minggu pertama, yang akan naik kembali setelah satu atau dua minggu. Selama tiga bulan berikutnya, mereka bertambah sekitar 30 gram setiap hari jika disusui dengan baik. Setiap bayi berbeda dan berat badan seseorang akan bertambah sulit untuk dinilai. Tetapi pertumbuhan yang lambat atau tidak konsisten pasti menunjukkan bahwa mereka tidak mendapatkan nutrisi yang cukup.

Bayi baru lahir harus diberi makan dengan baik setiap 2 sampai 3 jam. Seiring perut mereka membesar dan waktu makan akan berkurang. Secara umum, untuk menambah berat badan, total asupan kalori bayi harus lebih besar dari pengeluaran kalorinya. Ada beberapa alasan mengapa berat badan bayi Anda tidak bertambah secara konsisten.

  • Tidak mengonsumsi cukup kalori
  • Tidak menyerap nutrisi
  • Membakar terlalu banyak kalori

Sumber utama kalori untuk bayi adalah ASI dan ketika mereka tidak mendapatkan cukup kalori, perkembangannya melambat. Hal ini dapat terjadi karena banyak alasan seperti sesi menyusui yang singkat dan suplai ASI yang tidak mencukupi. Beri makan bayi Anda secara berkala dan catat jika waktu sesi menyusui akan berkurang. Jika Anda tidak menghasilkan ASI yang cukup atau tidak dapat menempel dengan benar, konsultasikan dengan dokter atau bidan terkait.

Dalam beberapa kasus bahkan ketika bayi diberi makan dengan baik, perkembangannya lambat. Kondisi bisa terjadi jika mereka tidak mampu menyerap nutrisi dari susu karena beberapa kondisi kesehatan yang mendasarinya. Gastroesophageal reflux (GERD) atau alergi makanan atau sensitivitas makanan dapat menyebabkan gangguan dalam penyerapan nutrisi. Mereka mungkin akan muntah tepat setelah sesi menyusui. Segera konsultasikan ke dokter anak dalam kasus seperti itu.

Semua kalori yang dikonsumsi bayi digunakan untuk menjaga fungsi vital tubuh atau disimpan sebagai lemak. Dalam kasus pertumbuhan yang lambat, konsultasikan dengan dokter Anda. Mereka mungkin mengevaluasi situasinya dan mungkin merekomendasikan tindakan efektif Anda untuk mengatasi masalah.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok