0 Poin
Halusinasi

Memahami Perbedaan Antara Halusinasi dengan Delusi

Gejala psikosis seperti halusinasi dan delusi sering tumpang tindih bagi sebagian awam. Meskipun keduanya merupakan gejala psikosis dan merupakan bagian dari realitas yang berubah, kedua gejala tersebut memiliki satu perbedaan utama.

Halusinasi dan delusi sering dikelompokkan bersama ketika berbicara tentang berbagai penyakit atau kondisi, tetapi mereka tidak sama. Sementara keduanya adalah bagian dari realitas yang salah, halusinasi adalah persepsi sensorik dan delusi adalah keyakinan yang salah.

Halusinasi dapat melibatkan melihat seseorang yang tidak ada di sana atau mendengar orang berbicara ketika tidak ada orang di sekitarnya. Delusi, di sisi lain, dapat melibatkan seseorang yang berpikir bahwa mereka adalah seorang selebriti padahal sebenarnya bukan.

Terkadang penyakit atau kondisi medis dapat menyebabkan halusinasi dan delusi, Penyakit-penyakit ini dapat meliputi:

•parkinson

• tumor otak

• demensia

• sifilis

•HIV

• turunan epilepsi

•stroke

Mengetahui penyebab yang mendasari halusinasi atau delusi adalah penting, karena diagnosis yang akurat akan membantu memandu pengobatan segera ke psikiater.

Apa itu halusinasi?

Halusinasi adalah pengalaman sensorik yang dirasakan seseorang sebagai nyata padahal sebenarnya tidak. Mereka dapat disebabkan oleh obat-obatan, penggunaan zat, atau kondisi medis atau kesehatan mental tertentu.

Halusinasi dapat berupa visual, penciuman (indera penciuman), pengecapan (pengecap), pendengaran, atau taktil. Seseorang mungkin berpikir mereka merasakan serangga di kulit mereka, mendengar seseorang berbicara dengan mereka, melihat sesuatu yang tidak ada, atau bahkan mencium sesuatu yang tidak ada.

Kondisi medis yang dapat menyebabkan halusinasi dapat meliputi:

• penyakit kejiwaan

• kurang tidur

• obat-obatan

• migrain

• kejang

• isolasi sosial

• masalah tuli, kebutaan, atau penglihatan

• epilepsi

• demam tinggi


Apa itu delusi?

Delusi adalah keyakinan yang jelas keliru, kondisi ini adalah gejala gangguan dalam berpikir.

Keyakinan pada delusi tidak dijelaskan oleh latar belakang budaya atau agama. Mereka juga tidak ada hubungannya dengan kecerdasan orang yang mempercayainya. Keyakinan ini dipegang bahkan dengan bukti sebaliknya dan terlepas dari apa yang hampir semua orang pikirkan.

Delusi bisa tentang hampir semua hal, berikut beberapa jenis delusi yang umum meliputi:

• delusi penganiayaan

• delusi perselingkuhan

• delusi cinta

• delusi keagungan

• delusi agama

• delusi rasa bersalah

• delusi nihilistik

Bagaimana halusinasi dan delusi berhubungan dengan skizofrenia?

Dalam skizofrenia, seorang individu tampaknya telah kehilangan kontak dengan kenyataan. Hal ini sering didiagnosis setelah episode psikotik, yang dapat mencakup halusinasi dan delusi.

Meskipun ini sering merupakan gejala skizofrenia, halusinasi dan delusi hadir dengan gejala lain seperti:

• efek melamun

• kesulitan dengan fungsi sehari-hari

• masalah dengan pemikiran dan ingatan

Bagaimana pengobatan halusinasi?

Perawatan untuk halusinasi tergantung pada apa yang menyebabkannya. Obat-obatan dapat digunakan, bersama dengan konseling. Obat spesifik yang akan diresepkan tergantung pada gejala halusinasi. Konseling dapat membantu Anda dengan wawasan tentang apa yang Anda alami.

(Foto : pixabay)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok