0 Poin
Nasi putih

Manfaat Mengonsumsi Nasi Putih dan Kaitannya dengan Diabetes

Beras merupakan makanan pokok bagi lebih dari separuh penduduk dunia. Beras dikelompokkan menjadi dua macam: putih dan coklat atau kemerahan.

Dari keduanya, beras yang dijadikan nasi putih lebih banyak dikonsumsi dan disukai banyak orang. Namun, pernahkah Anda bertanya-tanya manfaat konsumsi nasi putih?

Beras adalah keluarga biji-bijian. Beras merah adalah beras gandum utuh. Sedangkan nasi putih, biji-bijian dipoles dengan cara menghilangkan dua bagian dedak dan embrio dan meninggalkan bagian bertepung yang disebut endosperma. Proses ini menghilangkan sebagian besar vitamin B alami, selain mineral, fitokimia, dan serat.

Nutrisi nasi putih
Satu cangkir nasi putih yang dimasak mengandung lebih dari 200 kalori, sekitar 4 gram protein, dan 44 gram karbohidrat dengan kurang dari 1 gram serat. Dikatakan juga setara jumlah karbohidrat dalam sekitar tiga potong roti tawar. Kandungan vitamin dan mineral dalam nasi putih terbilang rendah. Misalnya, porsi nasi merah dengan ukuran yang sama menyediakan 78 mg magnesium dibandingkan dengan 19 mg pada nasi putih. Kandungan kalium nasi putih adalah 55 mg per cangkir yang dimasak vs. 174 mg dalam nasi coklat.

Tidak ada nutrisi yang lebih tinggi dalam nasi putih dibandingkan dengan gandum utuh. Beras merah juga mengandung lebih banyak serat, dengan 3 gram per cangkir yang dimasak.

Nasi putih dikaitkan dengan diabetes
Beberapa penelitian telah menilai hubungan antara konsumsi nasi putih dan diabetes tipe 2. Sebuah studi tahun 2020 yang diterbitkan dalam Diabetes Care melihat data dari lebih dari 130.000 orang di 21 negara.

Namun, para ilmuwan mengatakan bahwa konsumsi beras berlebih dapat menyebabkan lonjakan gula darah setelah makan dan pada gilirannya, meningkatkan kadar insulin. Seiring waktu, yang terakhir dapat menguras sel-sel pankreas yang mengeluarkan insulin dan menyebabkan diabetes.

Nasi putih dan pati resisten
Memasak dan kemudian mendinginkan pati, termasuk nasi putih, telah terbukti meningkatkan pembentukan zat yang disebut pati resisten. Pati resisten adalah jenis karbohidrat unik yang telah terbukti secara alami meningkatkan tungku pembakaran lemak tubuh. Seperti serat, Anda tidak dapat mencerna atau menyerap pati resisten, dan ketika mencapai usus besar, ia akan difermentasi, yang memicu tubuh untuk membakar lemak.

Satu studi menganalisis kandungan pati resisten dari nasi putih yang baru dimasak, nasi putih yang dimasak didinginkan selama 10 jam, dan nasi putih yang dimasak didinginkan selama 24 jam dan kemudian dipanaskan kembali.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa pemasakan meningkatkan kandungan pati resisten. Selain itu, peneliti menilai dampak dari tiga sampel beras pada 15 orang dewasa yang sehat. Konsumsi kedua jenis nasi dingin menghasilkan respons gula darah pasca makan yang jauh lebih rendah dibandingkan dengan nasi yang baru dimasak. Jika memungkinkan, biarkan nasi putih mendingin hingga suhu kamar sebelum dimakan.

Jika Anda lebih menyukai nasi putih daripada gandum utuh, pertimbangkan untuk mendinginkannya untuk menurunkan dampaknya pada gula darah. Pasangkan nasi putih dengan makanan utuh yang kaya nutrisi, termasuk sayuran, kacang-kacangan.

(Foto : pixabay)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok