0 Poin
Leher kaku

Leher Kaku, Apa Sebabnya?

Dalam leher kita, terdapat otot, tendon, ligamen, dan tulang. Semuanya bekerja sama, menopang kepala kita dan memungkinkannya untuk bergerak ke berbagai arah. Tapi, leher kita juga tak lepas dari masalah. Leher bisa menjadi kaku atau nyeri jika melakukan suatu gerakan stagnan dalam waktu lama atau saat leher terluka.

Leher kaku sering terjadi ketika salah satu otot leher menjadi tegang. Kekakuan di leher juga bisa terjadi jika satu atau lebih tulang belakang kita terluka. Leher yang kaku akan terasa nyeri ketika seseorang mencoba menggerakkan lehernya.

Penyebab paling umum dari leher yang kaku adalah:

Leher tegang

Leher yang kaku sering kali terjadi akibat cedera atau leher menjadi tegang akibat:

  • Salah posisi tidur
  • Duduk atau membungkuk dalam waktu lama
  • Menunduk dalam waktu yang lama
  • Mengalami cedera olahraga
  • Terjatuh
  • Memiliki otot yang tegang karena stres

Radang sendi

Spondylosis serviks, atau artritis pada leher, juga dapat menyebabkan terjadinya nyeri leher dan kekakuan, yang biasanya dapat membaik saat berbaring.

Rasa sakit bisa bertambah parah jika seseorang tetap dalam posisi yang sama dalam waktu lama, seperti saat mengemudi atau duduk di depan komputer. Gejala lain dari spondylosis serviks meliputi:

  • Sakit kepala
  • Mati rasa di lengan atau tangan
  • Kesulitan berjalan, mengalami masalah keseimbangan, atau keduanya
  • Kelemahan pada lengan atau tungkai

Seorang dokter dapat mendiagnosis spondylosis serviks dengan bantuan tes tertentu, seperti X-ray, MRI scan, dan tes darah.

Meningitis

Terkadang, leher kaku adalah gejala meningitis. Meningitis adalah peradangan pada meninges, yakni lapisan atau membran tipis yang melindungi otak dan sumsum tulang belakang.

Virus, bakteri, atau jamur dapat menyebabkan meningitis. Meningitis virus bisa sembuh dengan sendirinya, tetapi meningitis bakteri dan jamur bisa mengancam jiwa. Beberapa gejala meningitis meliputi:

  • Demam mendadak , biasanya disertai sakit kepala, leher kaku, atau keduanya
  • Mual
  • Muntah
  • Sensitivitas terhadap cahaya
  • Linglung, mudah marah, atau keduanya
  • Ketidakmampuan untuk bangun dari tidur

Seseorang harus segera mencari perawatan medis jika gejala-gejala ini muncul.

(Foto: bocaratonspinecenter.com)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok