0 Poin
sulit tidur

Kurang Tidur Dapat Menyebabkan Lemak Perut Tidak Sehat

Sebuah studi baru menunjukkan, jika Anda tidak cukup tidur, Anda mungkin berisiko lebih tinggi memiliki lebih banyak lemak perut yang tidak sehat.

Para peneliti di Mayo Clinic mempelajari 12 orang sehat di rumah sakit selama beberapa minggu untuk mengontrol berapa banyak tidur yang mereka dapatkan dan memantau dengan cermat berapa banyak yang mereka makan dan energi yang mereka keluarkan. 

Orang-orang dalam penelitian ini tidak mengalami obesitas, dan mereka berusia antara 19 hingga 39 tahun.

4 hari pertama, mereka semua dibiarkan tidur selama 9 jam. Selama 2 minggu berikutnya, separuhnya dibatasi tidur 4 jam setiap malam, sedangkan sisanya masih bisa tidur selama 9 jam. 

Setelah itu, kedua kelompok menjalani pemulihan 3 hari tiga malam, dengan 9 jam di tempat tidur. Semua orang yang terlibat bisa makan sebanyak yang mereka suka selama penelitian.

Orang-orang yang kurang tidur makan rata-rata sekitar 300 kalori lebih banyak setiap hari, dibandingkan dengan kelompok tidur 9 jam.

Para peneliti menemukan bahwa orang-orang dalam kelompok tidur terbatas mengalami peningkatan lemak perut hingga 9% dan peningkatan 11% pada lemak visceral perut yang tidak sehat, yang mengelilingi organ-organ jauh di dalam perut dan telah.

Kondisi tersebut sangat terkait dengan penyakit jantung dan penyakit lainnya, seperti Alzheimer, stroke, dan diabetes tipe 2.

“Temuan kami menunjukkan bahwa waktu tidur yang lebih pendek, bahkan pada subjek muda, sehat dan relatif kurus, dikaitkan dengan peningkatan asupan kalori, peningkatan berat badan yang sangat kecil, dan peningkatan yang signifikan dalam akumulasi lemak di dalam perut,” Virend Somers, MD , PhD, seorang peneliti kardiovaskular dan obat tidur di Mayo Clinic.

Efek jangka panjang

Penulis penelitian mengatakan bahwa kurang tidur telah berulang kali dikaitkan dengan obesitas, tetapi penelitian mereka adalah studi pertama yang menghubungkan kurang tidur dengan distribusi lemak tubuh.

Biasanya, lemak disimpan tepat di bawah kulit, kata Somers, tetapi kurang tidur tampaknya mengarahkannya ke posisi yang lebih dalam dan lebih berbahaya di sekitar organ. 

Temuan yang diterbitkan dalam Journal of American College of Cardiology, sangat penting, menurut para peneliti, karena lebih dari sepertiga orang dewasa di AS tidak cukup tidur. 

Hal-hal yang mengganggu tidur termasuk kerja shift dan menggunakan perangkat pintar dan jejaring sosial selama jam tidur malam, tulis para penulis.

Pemimpin studi Naima Covassin, PhD, asisten profesor kedokteran kardiovaskular di Mayo Clinic, mengatakan bahwa para peneliti mendeteksi timbunan lemak visceral yang tumbuh pada orang-orang dalam penelitian hanya karena mereka melakukan CT scan, yang memberi mereka detail internal. 

"Ukuran berat badan saja belum cukup menggambarkan konsekuensi kesehatan dari kurang tidur," kata Covassin. "Yang juga mengkhawatirkan adalah efek potensial dari periode berulang dari kurang tidur dalam hal peningkatan progresif dan kumulatif lemak visceral selama beberapa tahun. ”

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok