0 Poin
kurang tidur

Kurang Tidur Bikin Pikiran Negatif Sering Muncul

Sebuah penelitian menemukan bahwa kurang tidur membuat pikiran negatif lebih sering muncul dan membuatnya lebih sulit untuk dikelola.

Menurut psikolog Marcus Harrington dari Departemen Psikologi di Universitas York di Inggris, “Bagi kebanyakan orang, gangguan pikiran berlalu dengan cepat, tetapi bagi mereka [yang mengalami] kondisi kejiwaan, seperti gangguan stres pascatrauma (PTSD), mereka bisa berulang, tidak terkendali, dan menyusahkan.”

“Dalam kehidupan sehari-hari,” kata Harrington, “pertemuan duniawi dapat mengingatkan kita pada pengalaman yang tidak menyenangkan. Misalnya, mobil yang melaju terlalu cepat di jalan raya dapat menyebabkan kita mendapatkan kembali kenangan yang tidak diinginkan dari kecelakaan mobil beberapa tahun yang lalu. ”

Namun, bagi orang dengan beberapa gangguan kejiwaan, pikirannegatif dapat menjadi gangguan yang sering terjadi, terus-menerus, dan sering kali merusak secara emosional.

“Jelas bahwa kemampuan untuk menekan pikiran yang tidak diinginkan bervariasi secara dramatis antar individu, tetapi, sampai sekarang, faktor-faktor yang mendorong variabilitas ini masih misterius. Studi kami menunjukkan bahwa kurang tidur berdampak besar pada kemampuan kami untuk menjauhkan pikiran yang tidak diinginkan dari pikiran kami," jelas Harrington.

Kurang tidur dan mengakibatkan ketidakmampuan untuk mengelola pikiran yang tidak diinginkan juga dapat mengabadikan diri.

"Studi tersebut juga menunjukkan bahwa munculnya pikiran yang mengganggu dan gangguan emosional setelah tidur yang buruk dapat menciptakan lingkaran setan, di mana gangguan yang mengganggu dan tekanan emosional memperburuk masalah tidur, menghambat tidur yang diperlukan untuk mendukung pemulihan."

Para peneliti merekrut 60 orang sehat dengan usia rata-rata 20 tahun untuk berpartisipasi dalam penelitian ini. Para peneliti secara acak menugaskan mereka ke kelompok tidur atau kelompok kurang tidur.

Ada 30 peserta dalam kelompok kurang tidur dan 29 dalam kelompok tidur karena peneliti mendiskualifikasi satu peserta.

Para peserta harus menghindari tidur siang, kafein, dan alkohol pada hari tes. Para peneliti melatih setiap orang untuk mengasosiasikan foto wajah dengan gambar negatif atau netral dari Sistem Gambar Afektif Internasional.

Para peserta juga mempelajari teknik penekanan untuk membantu mereka mengatasi ingatan yang tidak menyenangkan. Setelah latihan, mereka pergi tidur malam itu.

Keesokan harinya, peserta diperlihatkan wajah dan diminta untuk mencoba dan menekan asosiasi yang diprovokasi wajah tersebut.

Orang yang memiliki tidur yang cukup berhasil menekan pikiran yang tidak diinginkan dan melaporkan bahwa melakukannya menjadi lebih mudah dari waktu ke waktu.

Para partisipan juga melaporkan penurunan respons emosional mereka terhadap citra negatif. Peneliti mendukung hal ini dengan observasi penurunan respons keringat saat mereka melihat gambar.

Individu dari kelompok kurang tidur melaporkan mengalami kesulitan untuk menekan pikiran mereka. Mereka juga melaporkan bahwa mengalami dan kemudian mengelola pikiran yang mengganggu tetap menjadi tantangan selama penelitian.

Peserta yang kurang tidur melaporkan peningkatan 50% dalam pikiran yang tidak diinginkan dibandingkan dengan mereka yang cukup istirahat.

(Foto: freepik)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok