0 Poin

Konsumsi Fruktosa Tinggi Bisa Sebabkan Kerusakan Hati

Produsen makanan kebanyakan memilih menggunakan fruktosa dibanding gula untuk pemanis karena alasan ekonomis. Penggunaan fruktosa untuk makanan pemanis buatan telah dilakukan sejak tahun 1970-an.

Ini menjadi kontroversial karena fruktosa diketahui menyebabkan diabetes, obesitas, masalah jantung dan penyakit hati berlemak non-alkohol. Beberapa penelitian menyebutkan, dalam kebanyakan kasus, fruktosa lebih berbahaya daripada gula meja (sukrosa).

Sebuah studi baru yang dibuat oleh Joslin Diabetes Center, seorang afiliasi dari Harvard Medical School, menemukan bahwa kapasitas hati untuk memetabolisme atau membakar lemak berpengaruh pada pola makan yang tinggi akan asupan fruktosa. Meskipun mereka mungkin mengandung kalori yang sama, glukosa terbukti membantu metabolisme hati.

Para peneliti bereksperimen dengan hewan dalam serangkaian studi dengan berbagai tingkat gula dan lemak. Untuk memahami dampak fruktosa pada metabolisme, penanda untuk hati berlemak dan enzim yang membantu metabolisme diperiksa pada hewan berdasarkan makanan yang mereka makan. Tingkat asilkarnitin menunjukkan kemampuan hati untuk membakar lemak dan digunakan untuk mengukur fungsi.

Asilkarnitin dalam kadar tinggi berarti lemak menumpuk di hati. Acylcarnitine ditemukan paling tinggi di antara hewan-hewan yang menjalani pola makan tinggi lemak dan tinggi glukosa. Anehnya, glukosa tidak meningkatkan tingkat asilkarnitin.

Temuan ini menunjukkan kepada para peneliti bahwa glukosa berperan dalam membakar lemak di hati dan mengkonfirmasi studi pengamatan sebelumnya yang mengindikasikan hal yang sama. Aspek lain yang dilihat para peneliti adalah kadar CPT1a, yang merupakan enzim yang diperlukan untuk membakar lemak.

Pada pola makan tinggi lemak dan fruktosa tinggi, kadar CPT1a turun, yang menunjukkan bahwa proses mitokondria mungkin terpengaruh. Mitokondria adalah pembangkit tenaga listrik dari setiap sel yang menyerap, mencerna, dan memecah nutrisi.

"Ketika mitokondria sehat, mereka memiliki bentuk ovoid yang bagus. Dalam kelompok tinggi lemak plus fruktosa, mitokondria ini terfragmentasi dan mereka tidak dapat membakar lemak serta mitokondria yang sehat. Tetapi melihat pada tinggi diet lemak plus kelompok glukosa, mitokondria tersebut menjadi lebih terlihat normal karena mereka membakar lemak secara normal, "Ronald Kahn, Kepala Akademik di Joslin Diabetes Center.

Solusi yang diyakini Kahn dan rekan-rekannya akan bekerja paling baik adalah obat, yang menghambat metabolisme fruktosa, mencegah penyakit hati berlemak, dan meningkatkan toleransi glukosa pada tubuh.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok