0 Poin
Aterosklerosis

Kolesterol Baik Bantu Cegah Peradangan yang Sebabkan Masalah Kardiovaskular

HDL atau kolesterol baik memiliki kemampuan untuk mengurangi peradangan. Pada tingkat yang sehat, HDL juga dapat menurunkan risiko stroke dan serangan jantung.

Sejauh ini, uji coba intervensi menggunakan obat-obatan untuk meningkatkan atau meningkatkan kadar HDL tidak berhasil. Beberapa penelitian genetik menunjukkan bahwa kadar HDL yang tinggi atau rendah seumur hidup tampaknya tidak berhubungan dengan hasil kardiovaskular, seperti yang diharapkan.

Itulah sebabnya beberapa peneliti pencegahan risiko kardiovaskular mengalihkan fokus mereka dari kadar HDL yang bersirkulasi ke kemampuan fungsional HDL yang sebenarnya.

“HDL adalah partikel yang sangat kompleks dengan fungsi anti-aterosklerotik yang tidak tercermin hanya dengan mengukur kuantitas kolesterol,” kata penulis studi senior Dr. Uwe JF Tietge, Ph.D., seorang profesor dan kepala Divisi Kimia Klinik di Institut Karolinska di Stockholm, Swedia.

"Aterosklerosis (penumpukan plak di arteri) yang mendasari penyakit kardiovaskular semakin dikenal sebagai penyakit dengan komponen inflamasi yang kuat, dan fungsi biologis sentral dari HDL adalah untuk mengurangi peradangan," sambungnya.

Dengan menganalisis data dari 680 orang dewasa, tim menemukan bukti yang menunjukkan bahwa kemampuan HDL untuk mengurangi peradangan dikaitkan dengan penurunan risiko kejadian kardiovaskular.

Dalam studi tersebut, orang yang tidak mengalami peristiwa kardiovaskular menunjukkan tingkat HDL anti-inflamasi yang lebih tinggi daripada peserta yang mengalami masalah kardiovaskular.

Studi ini muncul di jurnal Circulation, yang merupakan jurnal andalan American Heart Association (AHA).

HDL disebut kolesterol baik karena mengambil kelebihan kolesterol dalam darah dan membawanya kembali ke hati, yang memecahnya dan membantu mengeluarkannya dari tubuh.

HDL juga dapat mengurangi peradangan pada sel-sel yang melapisi pembuluh darah. Hal ini terjadi karena HDL menghilangkan kolesterol yang disimpan dalam sel busa makrofag di plak aterosklerotik dan membawanya ke hati.

Aterosklerosis terjadi ketika plak menumpuk di dinding bagian dalam arteri. Plak adalah zat yang terbuat dari kolesterol, kalsium, lemak, dan molekul lainnya.

Saat timbunan plak tumbuh, mereka secara bertahap dapat mempersempit pembuluh darah, mengurangi aliran darah dan pengiriman oksigen ke bagian tubuh atau organ.

Jika aterosklerosis cukup parah, hal itu dapat menyebabkan masalah kesehatan utama, termasuk stroke, serangan jantung, dan kematian.

Ketika HDL menghilangkan kolesterol dari sel busa dalam plak, ini membantu mengurangi ukuran plak. Dengan mengurangi ukurannya, ini juga mengurangi jumlah peradangan yang terkait dengan plak.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok