0 Poin
berpikir

Kinerja Otak Manusia Tidak Menurun hingga Usia 60 Tahun

Jika Anda mencapai usia paruh baya dan merasa kinerja otak Anda seperti melambat, itu mungkin hanya ada di pikiran Anda.

Sebuah studi baru di Jerman menemukan bahwa otak manusia memiliki kinerja tetap secepat biasanya hingga usia 60-an, yang berarti bahwa apa yang kita anggap melambat sebenarnya adalah waktu respons tubuh, terhalang oleh faktor luar.

Studi yang diterbitkan dalam jurnal Nature Human Behaviour, para peneliti mengatakan tubuh kurang impulsif seiring bertambahnya usia, yang dimulai pada usia 20-an, secara tradisional membuat kita percaya bahwa otak kita melambat.

“Studi sebelumnya telah menyarankan temuan serupa tetapi tidak benar-benar melihat keseluruhan gambar,” menurut pemimpin peneliti Mischa von Krause, PhD, dari Institut Psikologi Universitas Heidelberg.

“Penelitian kami sekarang menunjukkan bahwa perlambatan ini bukan karena penurunan kecepatan pemrosesan kognitif,” kata von Krause kepada US News and World Report. “Sampai dewasa yang lebih tua, kecepatan pemrosesan informasi dalam tugas yang kami pelajari hampir tidak berubah.”

Para ilmuwan menganalisis data dari lebih dari 1,2 juta orang yang berpartisipasi dalam eksperimen online yang mengukur waktu reaksi terhadap tes otak. 

Peserta diminta untuk mengkategorikan kata-kata dan gambar yang berkedip di layar dengan menekan tombol yang benar.

Namun proses penentuan jawaban mana yang benar tidak berjalan lambat hingga peserta mencapai usia 60 tahun. Temuan penelitian menunjukkan bahwa tubuh dan otak kita tidak selalu bertanggung jawab atas penurunan mental apa pun yang kita pikir dimulai dengan masa dewasa.

“Kami dapat menjelaskan reaksi yang lebih lambat dengan fakta bahwa orang menjadi lebih berhati-hati dalam mengambil keputusan seiring bertambahnya usia, yaitu, mereka mencoba menghindari kesalahan,” kata von Krause. “Pada saat yang sama, juga proses motorik, yaitu menekan tombol respons dalam percobaan, melambat seiring bertambahnya usia.”

James Giordano, PhD, seorang profesor neurologi dan biokimia di Universitas Georgetown, mengatakan bahwa otak yang sehat dapat tetap sepenuhnya mampu untuk sebagian besar rentang hidup seseorang.

“Faktanya, seiring bertambahnya usia, simpul saraf dan jaringan yang terbentuk sepanjang hidup kita sebenarnya dapat menjadi lebih efisien dalam kemampuannya untuk menghubungkan dan menghubungkan pengalaman sebelumnya dan saat ini dengan keputusan prediktif,” kata Giordano.

Dia mengatakan ada dua pepatah yang sangat penting yang berlaku untuk kemampuan jaringan otak: efektivitas dan efisiensi.

"Pertama adalah 'sel saraf yang menyala bersama, terhubung bersama,' yang berarti bahwa simpul dan jaringan neurologis terbentuk sebagai konsekuensi dari keterlibatan dan penggunaan," kata Giordano. “Kedua, adalah bahwa 'jika Anda tidak menggunakannya, Anda cenderung kehilangannya'.”

Tetapi hanya karena kita melalui periode tidak bertindak tidak berarti otak tidak dapat bekerja.

“Kabar baiknya adalah otak yang sehat mempertahankan sebagian besar kapasitasnya untuk membangun kembali dan membentuk konektivitas simpul dan jaringan di sebagian besar rentang kehidupan, hingga usia tua,” kata Giordano. 

“Itu hanya membutuhkan rangsangan yang diperlukan untuk menjaga mekanisme dan proses ini tetap aktif,” jelasnya.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok